Home Internasional Biden Harap Gencatan Senjata Israel-Hamas Mulai Berlaku Senin Depan

Biden Harap Gencatan Senjata Israel-Hamas Mulai Berlaku Senin Depan

New York, Gatra.com - Presiden Joe Biden berharap gencatan senjata antara Israel dan Hamas yang akan menghentikan permusuhan dan memungkinkan pembebasan sandera yang tersisa, dapat berlaku awal minggu depan.

Pernyataan Biden diungkapkan ketika ditanya kapan gencatan senjata bisa dimulai. “Saya berharap pada awal akhir pekan. Akhir akhir pekan. Penasihat keamanan nasionalku memberitahuku bahwa kita sudah dekat. Kami dekat. Kita belum selesai. Harapan saya adalah Senin depan kita bisa melakukan gencatan senjata,” kata Biden setelah mengikuti acara NBC “Late Night With Seth Meyers,” dikutip AP, pada Senin (26/2).

Diketahui, negosiasi gencatan senjata sedang dilakukan selama beberapa minggu terakhir antara Israel dan Hamas dan memungkinkan pembebasan sandera yang ditahan di Gaza oleh kelompok militan tersebut dengan imbalan Israel membebaskan ratusan tahanan Palestina. 

Usulan jeda pertempuran selama enam minggu juga termasuk mengizinkan ratusan truk mengirimkan bantuan yang sangat dibutuhkan ke Gaza setiap hari.

Para perunding menghadapi tenggat waktu yang tidak resmi ketika dimulainya bulan suci Ramadhan sekitar tanggal 10 Maret, periode yang sering kali menyaksikan meningkatnya ketegangan Israel-Palestina.

Sementara itu, Israel gagal mematuhi perintah pengadilan tinggi PBB untuk memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan kepada orang-orang yang putus asa di Jalur Gaza, kata Human Rights Watch pada hari Senin, sebulan setelah keputusan penting di Den Haag memerintahkan Israel untuk melunakkan konfliknya. 

Sebagai tanggapan awal terhadap petisi Afrika Selatan yang menuduh Israel melakukan genosida, pengadilan tinggi PBB memerintahkan Israel untuk melakukan semua yang bisa dilakukannya untuk mencegah kematian, kehancuran, dan tindakan genosida apa pun di wilayah kecil Palestina tersebut. Mereka tidak memerintahkan diakhirinya serangan militer yang telah memicu bencana kemanusiaan.

Israel membantah tuduhan yang dilayangkan kepadanya, dan mengatakan bahwa mereka berperang untuk membela diri.
Hampir lima bulan setelah perang, persiapan sedang dilakukan bagi Israel untuk memperluas operasi daratnya ke Rafah, kota paling selatan Gaza di sepanjang perbatasan dengan Mesir, tempat 1,4 juta warga Palestina mencari keselamatan.

Senin pagi, kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan tentara telah menyampaikan Kabinet Perang, rencana operasionalnya di Rafah serta rencana untuk mengevakuasi warga sipil dari zona pertempuran. Namun tidak ada rincian lebih lanjut.

Situasi di Rafah telah memicu kekhawatiran global. Sekutu Israel telah memperingatkan bahwa mereka harus melindungi warga sipil dalam pertempuran melawan kelompok militan Hamas.

Pada hari Senin, Perdana Menteri Palestina Mohammed Shtayyeh juga mengajukan pengunduran diri pemerintahannya, dan Presiden Mahmoud Abbas diperkirakan akan menunjuk teknokrat sejalan dengan tuntutan AS untuk reformasi internal. 

AS telah menyerukan revitalisasi Otoritas Palestina untuk memerintah Gaza pascaperang sebelum akhirnya menjadi negara – sebuah skenario yang ditolak oleh Israel.

Dalam keputusannya pada tanggal 26 Januari, Mahkamah Internasional memerintahkan Israel untuk mengikuti enam langkah sementara, termasuk mengambil “langkah-langkah segera dan efektif untuk memungkinkan penyediaan layanan dasar dan bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan” ke Gaza.

Israel juga harus menyerahkan laporan tentang apa yang dilakukannya untuk mematuhi langkah-langkah tersebut dalam waktu satu bulan. Kementerian Luar Negeri Israel mengatakan pada Senin malam bahwa mereka telah mengajukan laporan semacam itu. Mereka menolak untuk membagikannya atau mendiskusikan isinya.

Israel mengatakan 245 truk bantuan memasuki Gaza pada hari Minggu. Jumlah tersebut kurang dari setengah jumlah yang masuk setiap hari sebelum perang.

Human Rights Watch, yang mengutip data PBB, mencatat adanya penurunan rata-rata harian jumlah truk bantuan yang memasuki Gaza sebesar 30 persen dalam beberapa minggu setelah keputusan pengadilan. Dikatakan bahwa antara 27 Januari dan 21 Februari, rata-rata harian truk yang masuk adalah 93 truk, dibandingkan dengan 147 truk sehari dalam tiga minggu sebelum keputusan tersebut. Rata-rata harian turun menjadi 57, antara 9 dan 21 Februari, menurut angka tersebut.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan Israel tidak cukup memfasilitasi pengiriman bahan bakar ke Gaza utara yang terkena dampak paling parah dan menyalahkan Israel karena menghalangi bantuan mencapai wilayah utara, di mana Program Pangan Dunia (WFP) mengatakan pekan lalu bahwa mereka terpaksa menunda pengiriman bantuan.

“Pemerintah Israel mengabaikan keputusan pengadilan, dan dalam beberapa hal bahkan meningkatkan penindasannya,” kata Omar Shakir, direktur Israel dan Palestina di Human Rights Watch.

Asosiasi Badan Pembangunan Internasional, sebuah koalisi yang terdiri lebih dari 70 organisasi kemanusiaan yang bekerja di Gaza dan Tepi Barat, mengatakan hampir tidak ada bantuan yang mencapai wilayah di Gaza utara Rafah sejak keputusan pengadilan.

Israel membantah pihaknya membatasi masuknya bantuan dan malah menyalahkan organisasi kemanusiaan yang beroperasi di Gaza, dengan mengatakan pengiriman bantuan dalam jumlah besar tidak ada di jalur penyeberangan utama Palestina. PBB mengatakan mereka tidak selalu bisa mencapai persimpangan tersebut karena terkadang terlalu berbahaya.

Dalam beberapa kasus, kerumunan warga Palestina yang putus asa mengepung truk pengiriman dan merampas pasokan dari mereka. PBB telah meminta Israel untuk membuka lebih banyak penyeberangan, termasuk di utara, dan meningkatkan prosesnya.

Kantor Netanyahu mengatakan bahwa Kabinet Perang telah menyetujui rencana untuk mengirimkan bantuan kemanusiaan dengan aman ke Gaza dengan cara yang “mencegah kasus penjarahan.” Namun pihaknya tidak mengungkapkan rincian lebih lanjut.

Perang tersebut, yang dilancarkan setelah militan pimpinan Hamas menyerang di Israel selatan, menewaskan 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera sekitar 250 orang, telah menyebabkan kehancuran besar di Gaza.

Hampir 30.000 orang telah terbunuh di Gaza, dua pertiganya adalah perempuan dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza yang tidak membedakan antara pejuang dan non-kombatan. Israel mengatakan mereka telah membunuh 10.000 militan, tanpa memberikan bukti.

Pertempuran telah meratakan sebagian besar lanskap perkotaan Gaza, menyebabkan sekitar 80 persen dari 2,3 juta penduduk wilayah tersebut terpaksa mengungsi, yang berdesakan di ruang-ruang yang semakin kecil untuk mencari keselamatan yang sulit didapat.

Krisis ini telah mendorong seperempat penduduk menuju kelaparan dan meningkatkan kekhawatiran akan terjadinya kelaparan, terutama di bagian utara Gaza, yang merupakan fokus pertama invasi darat Israel. Warga yang kelaparan terpaksa memakan pakan ternak dan mencari makanan di bangunan yang dibongkar.
“Saya mendoakan kematian bagi anak-anak karena saya tidak bisa memberi mereka roti. Saya tidak bisa memberi mereka makan. Saya tidak bisa memberi makan anak saya sendiri!” teriak Naim Abouseido sambil menunggu bantuan di Kota Gaza. “Apa yang telah kita lakukan sehingga pantas menerima ini?”

Bushra Khalidi dari organisasi bantuan Inggris Oxfam mengatakan kepada The Associated Press bahwa mereka telah memverifikasi laporan bahwa anak-anak meninggal karena kelaparan di wilayah utara dalam beberapa pekan terakhir, yang menurutnya mengindikasikan bahwa bantuan tidak ditingkatkan meskipun ada keputusan pengadilan.

Kelompok-kelompok bantuan mengatakan pengiriman juga terus terhambat karena masalah keamanan. Kelompok bantuan Perancis Médecins du Monde dan Doctors Without Borders masing-masing mengatakan bahwa fasilitas mereka diserang oleh pasukan Israel dalam beberapa minggu setelah perintah pengadilan.

104