Home Internasional Serangan Iran Diklaim Rontok Sebelum Masuk Wilayah Israel

Serangan Iran Diklaim Rontok Sebelum Masuk Wilayah Israel

Tel Aviv, Gatra.com -  Ratusan rudal yang dikirim Iran, diklaim berhasil dirontokkan sebelum masuk wilayah udara Israel. Menurut militer Israel, jumlah rudal yang diluncurkan Iran lebih dari 300 buah, namun 99% di antaranya berhasil dicegat.

Menyebut hasil tersebut sebagai "keberhasilan strategis yang sangat signifikan," Laksamana Muda Daniel Hagari mengatakan bahwa Iran menembakkan 170 pesawat tak berawak, lebih dari 30 rudal jelajah, dan lebih dari 120 rudal balistik. Dari jumlah tersebut, beberapa rudal balistik mencapai wilayah Israel, menyebabkan kerusakan kecil pada sebuah pangkalan udara.

Hagari mengatakan bahwa sebagian besar pencegatan terjadi di luar perbatasan Israel, termasuk 10 rudal jelajah yang dicegat oleh pesawat tempur.

"Serangan berskala besar oleh Iran merupakan eskalasi besar," katanya. Ketika ditanya apakah Israel akan merespons, Hagari hanya mengatakan bahwa tentara "telah dan akan melakukan apa pun yang diperlukan untuk melindungi keamanan negara Israel." Dia mengatakan bahwa insiden tersebut belum berakhir, dan puluhan pesawat tempur Israel masih berada di langit seperti dilaporkan AP, Minggu (14/4).

Militer Israel mengatakan bahwa sistem Arrow, yang menembak jatuh rudal balistik di luar atmosfer, menangani sebagian besar pencegatan dan mencatat bahwa "mitra strategis" terlibat.

Biden Klaim AS Rontokkan Hampir Semua Rudal

Di Washington, Presiden Joe Biden mengatakan bahwa pasukan AS telah membantu Israel menjatuhkan "hampir semua" pesawat tak berawak dan rudal.

"Atas arahan saya, untuk mendukung pertahanan Israel, militer AS memindahkan pesawat dan kapal perusak pertahanan rudal balistik ke wilayah tersebut selama seminggu terakhir," kata Biden dalam sebuah pernyataan. "Berkat pengerahan ini dan keterampilan luar biasa dari anggota militer kami, kami membantu Israel menjatuhkan hampir semua pesawat tak berawak dan rudal yang masuk."

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan dalam sebuah pernyataan terpisah bahwa pasukan AS "mencegat puluhan rudal dan UAV dalam perjalanan menuju Israel, yang diluncurkan dari Iran, Irak, Suriah, dan Yaman."

Biden dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berbicara pada hari Minggu pagi, waktu Israel, kata pemerintah mereka. Biden mengatakan dalam pernyataannya bahwa ia menegaskan kembali "komitmen kuat Amerika" terhadap keamanan Israel - yang berbeda dengan kritiknya yang terus meningkat terhadap tindakan Israel dalam perang melawan Hamas di Gaza.

Serangan Iran tersebut, menandai pertama kalinya Iran melancarkan serangan militer langsung ke Israel, meskipun telah terjadi permusuhan selama beberapa dekade sejak Revolusi Islam 1979 di negara tersebut.

Kecaman dari kepala PBB dan pihak-pihak lain mengalir deras, dengan Prancis mengatakan bahwa Iran "mempertaruhkan potensi eskalasi militer," Inggris menyebut serangan itu "sembrono" dan Jerman mengatakan bahwa Iran dan para proksinya "harus segera menghentikannya."

40