Home Internasional Pasukan Israel Tutup Gerbang Singa di Yerusalem, Cegah Jamaah Muslim Masuk Masjid Al-Aqsa

Pasukan Israel Tutup Gerbang Singa di Yerusalem, Cegah Jamaah Muslim Masuk Masjid Al-Aqsa

Yerusalem, Gatra.com - Pasukan pendudukan Israel menutup Gerbang Singa, juga dikenal sebagai Bab al-Asbat, di Kota Tua Yerusalem  dan mencegah jamaah memasuki Masjid Al-Aqsa, pada hari Selasa (14/5).

Wafa Palestina, Selasa (14/5) melaporkan, puluhan jamaah berkumpul di depan Lions Gate setelah pendudukan menutupnya dan mencegah mereka memasuki Masjid Al-Aqsa, karena mereka terpaksa melaksanakan salat di luar masjid.

Pasukan pendudukan Israel juga memperketat tindakan mereka di sekitar gerbang Kota Tua, menutup Gerbang Damaskus untuk jangka waktu tertentu.  

Polisi pendudukan mengumumkan bahwa hari ini mereka akan menutup sejumlah jalan di Yerusalem untuk pejalan kaki dan mobil, untuk memfasilitasi penyerbuan Kota Tua oleh penjajah.

Dewan Wakaf, Urusan dan Kesucian Islam di Yerusalem mengutuk penyerbuan Masjid Al-Aqsa oleh penjajah.

Dewan mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa mereka memantau besarnya mobilisasi dan hasutan media yang dilakukan oleh kelompok-kelompok ekstremis terhadap Masjid Al-Aqsa melalui seruan dan ancaman mereka untuk menargetkan Masjid Al-Aqsa, melalui serangan besar-besaran.

Dia meminta semua negara di dunia Arab dan Islam untuk memikul tanggung jawab mereka terhadap Masjid Al-Aqsa, dan memberikan tekanan pada pemerintah pendudukan untuk menghentikan pelanggarannya.

Pagi itu, ratusan penjajah menyerbu halaman Masjid Al-Aqsa dari sisi Gerbang Mughrabi, di bawah perlindungan polisi pendudukan Israel, dan melakukan ritual Talmud, melakukan tur provokatif di halamannya.

Polisi pendudukan semakin memperketat tindakan militer mereka, menghalangi pergerakan jamaah dan memeriksa kartu identitas mereka.

Organisasi-organisasi ekstremis yang diduga merupakan kelompok Kuil telah menyerukan, beberapa hari yang lalu, untuk melakukan serangan besar-besaran ke Masjid Al-Aqsa dan mengibarkan bendera negara pendudukan di halamannya.

34