Home Internasional Poundsterling Terancam Walau Brexit Telah Diperpanjang

Poundsterling Terancam Walau Brexit Telah Diperpanjang

1023

London, Gatra.com - Poundsterling menguat minggu ini karena Inggris dan Uni Eropa (UE) sepakat untuk memperpanjang batas waktu jatuh tempo Brexit hingga 31 Oktober, tetapi keuntungannya jauh dari yang diperkirakan para ahli strategi sebelumnya. Prospek mata uang masih tetap terbebani oleh ancaman kerusakan ekonomi jangka panjang dari Brexit, bersama dengan meningkatnya risiko politik domestik.

"Saya tetap optimis dengan melambungnya poundsterling. Ini gambaran prospek ekonomi Inggris. Proses Brexit juga telah meninggalkan kekacauan bagi politik Inggris," kata Kepala strategi di Rabobank, Jane Foley.

Dilansir Bloomberg, menurut ahli strategi di Rabobank dan Mizuho Bank Ltd. sterling naik 0,5% untuk minggu ini di London, mendekati angka US$1,31 yang telah diperdagangkan beberapa minggu terakhir. Sebuah survei dari ahli strategi bulan lalu menemukan pound akan naik ke US$1,33 pada perpanjangan Brexit. Dalam enam bulan ke depan diprediksi akan terus mengalami kenaikan.

Baca Juga: Pemimpin UE Menawarkan Penundaan Brexit Hingga Akhir Oktober

Sementara hasil tanpa kesepakatan telah ditentukan harganya, investor sekarang melihat risiko pemilihan cepat atau tantangan kepemimpinan kepada Perdana Menteri Theresa May. Dia sebelumnya meminta untuk mundur jika anggota parlemen mendukung kesepakatan Brexit-nya.

Pembicaraan antara Partai Konservatif May dan Partai Buruh oposisi akan berlanjut minggu depan bahkan dengan Parlemen. Mereka bertujuan untuk kompromi memecahkan kebuntuan Brexit. Data Inggris akan menjadi fokus pasar utama, dengan laporan inflasi dan pekerjaan ditetapkan untuk memberikan wawasan lebih lanjut tentang kesehatan ekonomi.

"Keseluruhan tren untuk pound sebelum pemilihan Uni Eropa sekarang lebih rendah. Penundaan enam bulan melanjutkan kebuntuan dan ketidakpastian, menghambat permintaan FDI, tidak cukup waktu untuk fitur pound bullish untuk memulai seperti referendum kedua atau tanpa Brexit," kata Kepala Penjualan Mata Uang Dana Lindung Nilai di Mizuho, Neil Jones.

Reporter: MAH

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS