Home Kesehatan Makan Daging Ayam Mencegah Kanker Payudara

Makan Daging Ayam Mencegah Kanker Payudara

Jakarta, Gatra.com -- Menurut penelitian, mengganti daging sapi, domba, dan babi dengan ayam dapat mengurangi risiko seorang wanita terkena kanker payudara. Studi Lembaga Kanker Nasional Amerika memeriksa diet lebih dari 42.000 wanita, dan melacak mereka selama delapan tahun. Demikian dailymail.com, 7 Agustus 2019.

Mereka yang makan daging paling merah hampir seperempat lebih berisiko mengembangkan kanker payudara invasif daripada mereka yang sedikit. Sementara mereka yang makan daging unggas, seperti ayam, kalkun, dan bebek, 15 persen lebih kecil untuk terserang kanker payudara. Para ilmuwan juga menemukan steak, sosis, dan daging ayam mengurangi risiko wanita terkena penyakit ini hingga 28 persen.

"Daging merah diidentifikasi sebagai kemungkinan karsinogen," kata penulis studi Dr Dale Sandler. Studi Sandler membuktikan bahwa konsumsi daging merah dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara, sedangkan unggas dikaitkan dengan penurunan risiko.

Dia mengakui bahwa mekanisme konsumsi daging unggas mengurangi risiko kanker payudara 'tidak jelas'. Namun dia menambahkan: "Penelitian kami memberikan bukti mengganti daging merah dengan daging unggas merupakan perubahan sederhana yang dapat membantu mengurangi kejadian kanker payudara."

Daging merah telah dikaitkan dengan kanker payudara . Badan Internasional untuk Penelitian Kanker mengklasifikasikannya sebagai 'mungkin karsinogen bagi manusia'. Namun, 'hubungan belum terlihat secara konsisten', tulis para peneliti dalam International Journal of Cancer.

Untuk lebih memahami hal ini, mereka menganalisis diet dan metode memasak dari 42.012 wanita yang mengambil bagian dalam Sister Study. Para wanita, yang berusia 35-ke-74, tidak pernah didiagnosis dengan kanker payudara, tetapi memiliki saudara perempuan atau saudara perempuan tiri yang berjuang melawan penyakit ini.

Setelah sekitar tujuh tahun, 1.536 kasus kanker payudara invasif telah didiagnosis di antara para peserta. Kanker payudara invasif didefinisikan sebagai sel-sel ganas yang tumbuh melalui lapisan saluran ke jaringan payudara di sekitarnya. Wanita yang mengonsumsi daging merah terbanyak memiliki risiko kanker payudara, 23 persen lebih tinggi daripada mereka yang mengonsumsi paling sedikit.

Sementara wanita yang paling banyak mengonsumsi unggas 15 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengidap penyakit daripada yang paling sedikit mengkonsumsi. Hasilnya tetap sama setelah para peneliti memperhitungkan ras, obesitas, olahraga, konsumsi alkohol, dan faktor makanan lainnya. Tidak ada hubungan yang ditemukan antara 'praktik memasak', seperti menggoreng versus memanggang, dan timbulnya kanker payudara.

Daging merah mengandung zat besi, kaya lemak, dan N-glikolilneuramin - ketiganya telah dikaitkan dengan 'pembentukan tumor'. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, bahan kimia penyebab kanker, seperti senyawa N-nitroso, diproduksi ketika daging merah dimasak. Memasak daging merah juga menghasilkan bahan kimia seperti amina aromatik heterosiklik, yang dikenal atau diduga karsinogen.

Tidak seperti daging merah, ayam relatif rendah lemak. Manfaat bagi orang-orang yang sadar akan kesehatan dapat memilih unggas, kata para peneliti. Penelitian di masa depan harus mencoba dan mengidentifikasi bagaimana unggas melindungi terhadap kanker payudara.

 

 

Dr Mieke Van Hemelrijck, seorang pembaca epidemiologi kanker di King's College London, mengatakan risiko sebenarnya kanker dari daging merah adalah 'kecil'. Dia menambahkan: "Hasilnya dapat digunakan untuk membantu untuk lebih memahami bagaimana diet dapat memiliki pengaruh dalam perkembangan kanker."

 

 

Profesor Paul Pharoah, seorang ahli epidemiologi di Universitas Cambridge, mengatakan penelitian ini tidak membuktikan sebab-akibat. Dia menambahkan bahwa temuan itu hanya memberikan 'hubungan lemah' antara daging merah dan unggas dan kemungkinan kanker payudara.

 

6350