Home Internasional Adik Kim Jong Un Murka! Mengancam Ini pada Korea Selatan

Adik Kim Jong Un Murka! Mengancam Ini pada Korea Selatan

Seoul, Gatra.com - Korea Selatan mempertimbangkan melarang pembelot Korea Utara menerbangkan selebaran anti-Pyongyang ke wilayah Korea Utara, kata para pejabat,  Kamis, 04/06. Hal itu disampaikan beberapa jam setelah saudara perempuan pemimpin Kim Jong Un mengancam untuk membatalkan perjanjian militer dengan Seoul. AFP, 04/06.

Kim Yo Jong, adik perempuan yang berpengaruh dan penasihat utama pemimpin itu, mengeluarkan peringatan itu setelah para pembelot Korea Utara dan aktivis lainnya telah lama menerbangkan balon melintasi perbatasan membawa selebaran yang mengkritik Kim Jong Un atas pelanggaran hak asasi manusia dan ambisi nuklirnya.

"Pihak berwenang Korea Selatan akan dipaksa untuk membayar mahal jika mereka membiarkan situasi ini berlanjut," kata Kim Yo Jong dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh kantor berita resmi KCNA.

Menyebut para pembelot itu "sampah manusia" dan "sampah seperti anjing" yang mengkhianati tanah air mereka, ia mengatakan sudah waktunya untuk membawa pemiliknya ke pertanggungjawaban dalam referensi ke pemerintah Korea Selatan.

Beberapa jam kemudian, kementerian unifikasi Seoul mengatakan pemerintah sedang mempertimbangkan undang-undang untuk melarang kampanye selebaran dengan alasan mereka menyebabkan ketegangan di perbatasan. "Setiap tindakan yang dapat mengancam kehidupan dan properti penduduk di daerah perbatasan harus dihentikan," kata juru bicara kementerian Yoh Sang-key.

Kampanye selebaran telah menjadi masalah pelik antara kedua Korea, tetapi memberlakukan undang-undang tersebut dapat memicu protes atas kemungkinan pelanggaran hak atas kebebasan berekspresi.

Meskipun demikian, seorang pejabat di kantor kepresidenan Korea Selatan mengatakan selebaran itu "lebih banyak ruginya daripada kebaikan", dan menambahkan bahwa pemerintah akan "menanggapi dengan tegas" segala hal yang merusak keamanan nasional, lapor kantor berita Yonhap.

Dalam pernyataannya, Kim Yo Jong mengancam akan membatalkan perjanjian militer yang ditandatangani selama kunjungan Presiden Korsel Moon Jae-in ke Pyongyang pada tahun 2018 yang bertujuan meredakan ketegangan, dan menutup kantor penghubung lintas perbatasan.

Tetapi sebagian besar kesepakatan yang disepakati pada pertemuan itu belum ditindaklanjuti, dengan Pyongyang sebagian besar memutuskan hubungan dengan Seoul. Menyusul runtuhnya pertemuan puncak antara Kim dan Presiden AS Donald Trump di Hanoi tahun lalu yang membuat pembicaraan nuklir terhenti.

Operasi di kantor penghubung telah ditangguhkan karena pandemi coronavirus, dan Korea Utara telah melakukan puluhan tes senjata sejak perjanjian militer ditandatangani.

Kim Yo Jong juga mengancam akan menarik diri secara permanen dari proyek-proyek bersama dengan Korea Selatan, termasuk Kaesong Industrial Park dan wisata Gunung Kumgang - keduanya pemintal uang untuk Pyongyang yang telah ditangguhkan selama bertahun-tahun karena sanksi atas program persenjataannya.

27159