Home Teknologi Ini Dia Wajah Firaun Pembawa Ajaran Tauhid di Mesir Kuno

Ini Dia Wajah Firaun Pembawa Ajaran Tauhid di Mesir Kuno

Sisilia, Gatra.com- Seorang firaun Mesir kuno yang mungkin adalah ayah Raja Tut baru saja memiliki wajah baru. Dengan fitur agung dan ekspresi tenang hasil rekonstruksi digital. Meskipun ini adalah rekonstruksi pria yang paling akurat hingga saat ini, pertanyaan lama tentang identitasnya tetap tidak terjawab. Live Science, 24/03.

Jenazahnya ditemukan pada tahun 1907 di Lembah Para Raja Mesir di makam KV 55, hanya beberapa meter dari makam Tutankhamen. Lebih dari satu abad setelah makam itu ditemukan, analisis genetik menunjukkan bahwa kerangka di dalamnya adalah milik ayah biologis Raja Tut.

Petunjuk lain di dalam makam tersebut memberi tahu para arkeolog bahwa pria itu adalah Akhenaten, yang memerintah dari 1353 SM hingga 1335 SM dan merupakan raja pertama yang memperkenalkan tauhid di Mesir. Namun, beberapa ahli membantah kesimpulan ini, dan mengklaim bahwa identitas sebenarnya dari individu tersebut masih belum pasti.

Rekonstruksi, yang membutuhkan waktu berbulan-bulan itu dirancang dan dibuat para ilmuwan di Antropologi Forensik, Paleopatologi, Pusat Penelitian Bioarkeologi (FAPAB) di Sisilia. Mereka bekerja sama dengan Cicero Moraes, seniman forensik 3D dari Brasil yang dikenal karena karyanya merekonstruksi wajah dari masa lalu, tulis perwakilan FAPAB di Facebook.

Tidak seperti rekonstruksi wajah KV 55 sebelumnya, model baru ini menghilangkan rambut dan perhiasan lainnya, untuk "fokus pada wajahnya," menurut postingan tersebut.

"Para ilmuwan menggunakan proses rekonstruksi yang disebut metode Manchester untuk membawa wajah KV 55 ke masa kini  dari bayang-bayang sejarah," kata Francesco Galassi, direktur dan salah satu pendiri FAPAB Research Center. Galassi adalah profesor arkeologi di Flinders University di Australia  dan profesor antropologi forensik di Magna Graecia University of Catanzaro di Calabria, Italia.

"Selama proses ini, otot wajah dan ligamen dimodelkan pada model tengkorak sesuai dengan aturan anatomi," kata Galassi kepada Live Science melalui email. "Kulit diletakkan di atasnya, dan ketebalan jaringan adalah nilai rata-rata yang telah ditentukan secara ilmiah."

Saat membangun rekonstruksi, para peneliti merujuk pada "sejumlah besar data" untuk KV 55, termasuk catatan dari pemeriksaan fisik tengkorak sebelumnya, pengukuran rinci, foto berskala dan sinar-X kerangka, kata Galassi.

****

Akhenaten naik tahta sebagai Amenhotep IV dan mengambil nama barunya, yang berarti "Hamba Aten" - dewa matahari Mesir - di awal pemerintahannya. Dia kemudian mulai membongkar imamat yang melayani dewa-dewa Mesir, untuk mendirikan pemujaan monoteistik Aten, menurut Departemen Sejarah Universitas Negeri Ohio.

Arkeolog menemukan KV 55 di sebuah makam tak berdekorasi yang berisi batu bata yang diukir dengan mantra sihir bertuliskan nama Akhenaten. Peti mati dan toples kanopik lainnya - wadah untuk menyimpan organ mumi - berisi sisa-sisa seorang wanita bernama Kiya, yang diidentifikasi sebagai selir Akhenaten, menurut pernyataan FAPAB yang dirilis pada 10 Maret.

KV 55 telah dimumikan, tetapi daging yang diawetkan hancur di tangan para penggali, hanya menyisakan kerangka. Berdasarkan objek di makam dan jenis kelamin kerangka, beberapa arkeolog menyimpulkan bahwa itu pasti mewakili Akhenaten. Namun, analisis gigi dan tulang mengungkapkan bahwa pria itu lebih muda dari yang diharapkan. Dia berusia sekitar 26 tahun ketika dia meninggal - dan mungkin baru berusia 19 hingga 22 tahun, sedangkan catatan menunjukkan Akhenaten memerintah selama 17 tahun dan menjadi ayah seorang putri selama tahun pertama pemerintahannya, kata Galassi.

"Beberapa arkeolog cenderung berasumsi bahwa ia memulai pemerintahannya sebagai orang dewasa muda daripada sebagai seorang anak. Untuk alasan ini, ada upaya berkelanjutan [untuk] menganggap KV 55 lebih tua dari yang diindikasikan oleh anatomi sebenarnya," katanya.

Pakar lain telah mengusulkan bahwa KV 55 bisa jadi Smenkhkare, adik laki-laki Akhenaten, tetapi ada sedikit bukti bahwa saudara itu ada, kata Galassi. Saat ini, Smenkhkare lebih sering dianggap bukan orang sungguhan, tetapi identitas yang dibangun untuk Ratu Nefertiti, yang mungkin menggunakan nama ini ketika dia naik takhta setelah kematian Akhenaten. Ini secara efektif akan mengesampingkan hipotesis "adik laki-laki" untuk KV 55, kata Galassi.

Analisis genetik menunjukkan bahwa KV 55 adalah putra Amenhotep III dan ayah dari Tutankhamen, memberikan lebih banyak bukti bahwa dia adalah Akhenaten, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2010 di jurnal JAMA. Namun, kesimpulan ini juga bukannya tanpa kontroversi, karena data genetik untuk mumi Mesir bisa "diperumit" oleh fakta bahwa inses saudara kandung adalah praktik umum dalam dinasti kerajaan, menurut pernyataan tersebut.

23311