Home Ekonomi BUMDes Kembangkan Agrowisata Durian di Pegunungan

BUMDes Kembangkan Agrowisata Durian di Pegunungan

Cilacap, Gatra.com – Dua Badan Usaha Milik Desa(BUMDes) di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah berkolaborasi untuk mengembangkan agrowisata durian di pegunungan Cimanggu, Cilacap. Kedua BUMDes tersebut yakni BUMDes Pesahangan dan Negarajati.

Pembina Agrowisata Durian, Fathul Amin Aziz mengatakan kawasan perkebunan dan wisata keluarga ini dibangun di lahan seluas lima hektare. Di lahan tersebut, ditanam durian jenis unggul dengan populasi sekitar 500 batang. Pihaknya juga sudah menjalin kerja sama dengan Perum Perhutani untuk pengembangan agrowisata seluas tujuh hektare.

“Sebagian sudah ada yang berbuah. Lainnya masih masa vegetatif,” katanya, Senin (13/9).

Dia menjelaskan, durian dipilih sebagai komoditas utama karena harganya yang sangat tinggi. Ada tiga varietas yang ditanam, yakni Durian Bawor, Musangking dan Ochee. Masing-masing memiliki karakteristik khusus dan khas sehingga bernilai tinggi.

Terkini harga durian Bawor Rp100 ribu per kilogram, Musangking Rp250 ribu per kilogram, dan Ochee Rp100 ribu per kilogram. Potensi hasil panennya saja, per tahun mencapai miliaran rupian per hektare.

Selain durian, pengelola juga menanam berbagai jenis buah yang fungsinya sebagai penopang operasional karena kecepatan produksinya. Di antaranya, jambu citra, jambu kristal, lemon California, manggis, alpukat, matoa dan sejumlah jenis buah lain.

“Fungsinya juga sebagai diversifikasi produk,” ujarnya.

Saat ini, pengelola agrowisata ini juga menyediakan berbagai wahana wisata di luar yang sudah tersedia. Salah satunya yakni kolam renang anak. Pengelola juga sedang membangun peternakan domba dan kambing sebagai bagian dari penerapan konsep pertanian terpadu ramah lingkungan.

Pasalnya, kawasan agrowisata ini juga merupakan sarana laboratorium lapangan untuk siswa, mahasiswa dan santri. Mereka berpraktik di kawasan agrowisata dengan gratis. Ke depan, agrowisata ini diharapkan bisa menjadi pusat edukasi petani modern.

“Kalau mau keliling lihat-lihat kebun kita ada mobil double cabin. Ada juga kuda. Silakan pilih mau yang mana,” ucap dia.

Menurut dia, antusiasime masyarakat juga sangat tinggi. Terbukti, tiap hari ratusan orang berkunjung untuk sekadar makan. Angka ini melonjak pada akhir pekan.