Home Lingkungan Viking yang Perkasa pun Keok oleh Perubahan Iklim

Viking yang Perkasa pun Keok oleh Perubahan Iklim

163

New Orleans, Gatra.com- Bahkan orang-orang Viking yang perkasa pun tidak dapat melawan perubahan iklim. Bangsa Viking dikenang sebagai pejuang yang ganas, tetapi bahkan para pejuang yang perkasa ini tidak dapat menandingi perubahan iklim. Live Science, 17/12.

Para ilmuwan baru-baru ini menemukan bahwa pertumbuhan lapisan es dan kenaikan permukaan laut menyebabkan banjir besar di pesisir yang menggenangi pertanian Norse dan akhirnya mengusir Viking dari Greenland pada abad ke-15.

Bangsa Viking pertama kali datang di selatan Greenland sekitar tahun 985 dengan kedatangan Erik Thorvaldsson, juga dikenal sebagai "Erik the Red," seorang penjelajah Norwegia kelahiran yang berlayar ke Greenland setelah diasingkan dari Islandia. Pemukim Viking lainnya segera menyusul, membentuk komunitas di Eystribygg (Pemukiman Timur) dan Vestribyggð (Pemukiman Barat) yang berkembang selama berabad-abad.

Pada saat kedatangan Viking, Greenland sudah dihuni oleh orang-orang dari Budaya Dorset, sebuah kelompok Pribumi yang mendahului kedatangan orang Inuit di Kutub Utara, menurut University of California Riverside.

Sekitar abad ke-15, tanda-tanda tempat tinggal orang Nordik di wilayah tersebut menghilang dari catatan arkeologis. Para peneliti sebelumnya menyarankan bahwa faktor-faktor seperti perubahan iklim dan pergeseran ekonomi kemungkinan membuat Viking meninggalkan Greenland.

Sekarang, temuan baru menunjukkan bahwa naiknya air laut memainkan peran kunci, dengan menenggelamkan bermil-mil garis pantai, menurut data yang disajikan Rabu (15 Desember) pada konferensi tahunan American Geophysical Union (AGU), yang diadakan minggu ini di New Orleans dan online .

Antara abad ke-14 dan ke-19, Eropa dan Amerika Utara mengalami periode suhu yang jauh lebih dingin, yang dikenal sebagai Zaman Es Kecil. Di bawah kondisi dingin ini, Lapisan Es Greenland – selimut es yang luas yang menutupi sebagian besar Greenland – akan menjadi lebih besar, kata Marisa Julia Borreggine, seorang kandidat doktor di Departemen Ilmu Bumi dan Planet di Universitas Harvard, dalam sebuah presentasi di konferensi AGU.

Saat lapisan es naik, beratnya yang meningkat membebani substrat di bawahnya, membuat daerah pesisir lebih rentan terhadap banjir, kata Borreggine. Pada saat yang sama, peningkatan daya tarik gravitasi antara lapisan es yang meluas dan massa es laut yang besar mendorong lebih banyak air laut ke pantai Greenland. Kedua proses ini dapat menyebabkan banjir yang meluas di sepanjang garis pantai — "tepatnya di mana Viking menetap," kata Borreggine.

Para ilmuwan menguji hipotesis mereka dengan memodelkan perkiraan pertumbuhan es di Greenland barat daya selama periode 400 tahun pendudukan Norse dan menambahkan perhitungan tersebut ke model yang menunjukkan kenaikan permukaan laut selama waktu itu. Kemudian, mereka menganalisis peta situs Viking yang diketahui untuk melihat bagaimana temuan mereka sejalan dengan bukti arkeologis yang menandai berakhirnya kehadiran Viking di Greenland.

Model mereka menunjukkan bahwa dari sekitar 1000 hingga 1400, naiknya air laut di sekitar Greenland akan membanjiri pemukiman Viking setinggi 5 meter, mempengaruhi sekitar 54 mil persegi (140 kilometer persegi) lahan pesisir, kata Borreggine. Banjir ini akan menenggelamkan tanah yang digunakan orang Viking untuk bertani dan sebagai padang penggembalaan untuk ternak mereka, menurut model tersebut.

Namun, kenaikan permukaan laut mungkin bukan satu-satunya alasan orang Viking meninggalkan Greenland. Jenis tantangan lain dapat menyebabkan bahkan komunitas lama runtuh, dan badai tekanan eksternal yang sempurna - seperti perubahan iklim, kerusuhan sosial, dan penipisan sumber daya - mungkin telah mendorong Viking untuk meninggalkan pemukiman mereka untuk selamanya, kata Borreggine.

"Kombinasi perubahan iklim dan lingkungan, pergeseran lanskap sumber daya, penawaran dan permintaan produk eksklusif untuk pasar luar negeri, dan interaksi dengan Inuit di Utara semuanya dapat berkontribusi pada migrasi keluar ini," katanya. "Kemungkinan kombinasi dari faktor-faktor ini menyebabkan migrasi Nordik keluar dari Greenland dan lebih jauh ke barat."

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS