Home Gaya Hidup Putin Beri Penghargaan pada Iblis Jagal Bucha, Pembaca Berita Ini Menangis, Dapat Banyak Simpati

Putin Beri Penghargaan pada Iblis Jagal Bucha, Pembaca Berita Ini Menangis, Dapat Banyak Simpati

272

Tokyo, Gatra.com- Pembaca berita Jepang menangis saat siaran langsung pemberian penghargaan Putin terhadap pasukan iblis yang membantai masyarakat sipil di Bucha, Ukraina. Dia memberi tahu pemirsa: "Sangat membuat frustrasi membacanya." Daily Mail, 23/04.

Pembaca berita Jepang itu menangis saat melaporkan bahwa pasukan Rusia dianugerahi medali kehormatan untuk pembantaian warga Ukraina di Bucha. Pembawa berita yang tidak disebutkan namanya sedang melaporkan perang ketika dia menyeka air mata.

Pesan pendukung membanjiri internet dengan pujian atas keberaniannya. Dengan emosi dia mengatakan kepada pemirsa bahwa Vladimir Putin telah memberikan penghargaan kepada para prajurit karena menjadi 'model untuk operasi militer khusus' di Ukraina.

Dia menghentikan siarannya untuk menahan air mata saat dia menyampaikan berita dan harus menenangkan diri sebelum menyelesaikan segmennya. Tampak menghapus air mata dari matanya, dia berkata: 'Masih banyak warga sipil terjebak di bunker. maafkan aku, permisi…'

Menyeka lebih banyak air mata, dia melanjutkan: 'Berita terbaru di mana Putin menghormati prajurit itu membuat saya...maaf, membaca berita itu membuat saya frustrasi, maaf, saya akan tetap tenang.'

Saat rekan-rekannya menonton dengan tenang, dia kemudian [menghela napas panjang sebelum melanjutkan: 'Perang Ukraina telah memasuki fase baru…'.

Ekspresi emosinya langsung memicu banjir kata-kata dukungan setelah video itu muncul secara online. Pendukung membanjiri internet dengan pujian atas keberaniannya, dengan salah satu pengguna Reddit mengatakan: "Bagi orang Jepang untuk menunjukkan ini di depan umum adalah masalah besar. Wanita itu adalah orang suci dan kita semua harus memujinya."

Yang lain menulis: 'Wanita cantik di luar dan di dalam. Tuhan memberkatinya.'

Pengguna Twitter BioDominion Humanica memposting: 'Ada sesuatu yang indah tentang momen ini.'

Ukraina dan sebagian besar negara barat utama menuduh Rusia melakukan kejahatan perang di Bucha selama beberapa minggu ketika kota utara itu berada di bawah pendudukan Rusia.

Gambar warga sipil yang tewas yang muncul setelah pasukan Rusia mundur memicu kegemparan internasional dan menyebabkan sanksi lebih lanjut terhadap Rusia oleh Amerika Serikat, Inggris, dan Uni Eropa.

Rusia telah membantah tuduhan bahwa mereka membunuh warga sipil di Bucha, menyebut rekaman dan foto-foto mayat sebagai 'pertunjukan yang dipentaskan' oleh Kyiv.

Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran Inggris mengatakan telah menyimpulkan bahwa serangan Rusia terhadap gedung-gedung pemerintah Ukraina, sekolah dan rumah sakit sejak 10 Maret disengaja berdasarkan, antara lain, jenis sasaran sipil yang diserang, frekuensi serangan dan volume amunisi yang digunakan.

Sebelumnya, Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno menyebut pembantaian itu sebagai 'kejahatan perang'.

Berbicara pada konferensi pers dia berkata: 'Membunuh banyak warga sipil tak berdosa merupakan pelanggaran serius terhadap hukum humaniter internasional dan merupakan kejahatan perang.

'Kejahatan perang Rusia harus dihukum.'

Awal pekan ini, Inggris mengumumkan sanksi baru terhadap 'pemimpin perang' Vladimir Putin, termasuk kolonel yang mengawasi pembunuhan massal yang mengerikan terhadap warga sipil Ukraina di Bucha.

Langkah itu akan menargetkan mereka yang 'memerintahkan garis depan' untuk melakukan tindakan 'keji' di Ukraina, menurut Kantor Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan (FCDO).

Daftar tersebut termasuk Letnan Kolonel Azatbek Omurbekov, seorang komandan tentara Rusia yang terlibat dalam 'pembantaian Bucha'; Kolonel Andrey Serdyukov, komandan pasukan lintas udara; Mayor Jenderal Valery Flyustikov, komandan pasukan operasi khusus; dan Kolonel Nikolay Bogdanovsky, wakil kepala pertama staf umum, kata FCDO.

Omurbekov mendapat julukan 'Penjagal Bucha' karena memimpin unit Rusia yang diyakini berada di balik pembantaian sipil di kota Ukraina.

Komandan Brigade Senapan Bermotor Terpisah ke-64 - yang diperkirakan berusia sekitar 40 tahun - pernah diberi medali untuk layanan luar biasa pada tahun 2014 oleh Dmitry Bulgakov, wakil Menteri Pertahanan Rusia.

Dia sekarang dituduh mengatur pemerkosaan, penjarahan dan pembunuhan ratusan warga sipil Ukraina di Bucha, sebuah kota komuter di pinggiran Kyiv, selama pendudukan selama sebulan Rusia sepanjang Maret.

Sejak pasukan Rusia didorong mundur dari wilayah tersebut, ratusan mayat warga sipil telah ditemukan, yang sebagian besar ditemukan dengan luka tembak. Beberapa tangannya diikat ke belakang, dan telah disiksa.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS