Home Hiburan Menghujat Sahabat Nabi SAW, Cineworld Tarik Film Rp218,5 Miliar

Menghujat Sahabat Nabi SAW, Cineworld Tarik Film Rp218,5 Miliar

997

Sheffield, Gatra.com- Cineworld menarik film senilai 12 juta poundsterling (Rp218,5 miliar) tentang putri Nabi Muhammad SAW setelah ratusan pengunjuk rasa Muslim memprotes bioskop dan mencapnya 'menghujat' atas 'ketidakakuratan' sejarah Islam. Daily Mail, 07/06. 

Perilisan film The Lady of Heaven, sebuah drama sejarah senilai £12 juta, memicu kemarahan di antara beberapa Muslim. Film tentang kehidupan Fatimah itu mengundang pengunjuk rasa berkumpul di luar bioskop di Sheffield, Bolton dan Birmingham yang menayangkan film tersebut.

Film ini dirilis di Inggris selama akhir pekan Jubilee tetapi telah ditarik oleh Cineworld dari semua cabangnya setelah dihadapkan dengan pengunjuk rasa yang menuntut agar film itu dibekukan. Sementara itu, masih terdaftar sebagai pemutaran film di sejumlah bioskop di London malam ini.

Sebuah video dari akhir pekan muncul untuk menunjukkan seorang manajer di salah satu bioskop berbicara kepada orang banyak yang mengkonfirmasi bahwa film tersebut telah ditarik, memicu teriakan 'Allahu Akbar'. Produser eksekutif film tersebut, Malik Shlibak, menyebut keputusan untuk menarik langkah itu 'tidak dapat diterima' dan menuduh rantai itu 'tunduk pada ekstremis radikal'.

Dibuat di Inggris seharga £12 juta, film ini dibuka dengan invasi ISIS ke Irak dan menampilkan pembunuhan oleh jihadis, sebelum menceritakan kisah Fatimah, putri Nabi Muhammad SAW.

Tradisi Islam melarang penggambaran langsung tokoh agama, dengan penggambaran nabi sebelumnya yang mengarah pada protes dan bahkan pembunuhan di tengah tuduhan penistaan. Sutradara Eli King menggambarkan Fatimah sebagai karakter tanpa wajah, diselimuti oleh kerudung hitam untuk menghindari ini.

Tetapi para pemrotes menuduh para pembuat film itu secara tidak akurat menggambarkan sejarah agama dan secara negatif menggambarkan tiga tokoh Islam (sahabat Nabi SAW) yang paling penting.

Bioskop-bioskop telah menyaksikan protes selama berhari-hari dari umat Islam yang mengklaim film baru The Lady of Heaven adalah 'menghujat'. Digambarkan adalah pengunjuk rasa di luar Cineworld di Birmingham pada hari Minggu, 5 Juni

Beberapa bioskop telah membuat keputusan untuk menarik film tersebut dari bioskop menyusul reaksi negatif tersebut. Digambarkan adalah pengunjuk rasa di luar Cineworld di Birmingham pada hari Minggu, 5 Juni

Film ini menampilkan mantan aktor Coronation Street Ray Fearon dan ditayangkan di Festival Film Cannes tahun lalu, tetapi baru dirilis di Inggris untuk pertama kalinya pada 3 Juni tahun ini. John Stephenson, yang menyutradarai film Animal Farm tahun 1999 dan film tahun 2004 Five Children and It, bertindak sebagai konsultan kreatif.

Dan kritikus lain telah menyatakan kemarahan bahwa karakter negatif digambarkan oleh aktor kulit hitam, bukan kulit putih, yang mereka katakan 'berasal dari bias rasial terhadap orang berkulit gelap'.

Mereka yang datang untuk memprotes pemutaran film pada hari Senin mengatakan mereka 'tersinggung' oleh film tersebut dan caranya menggambarkan kehidupan tokoh agama yang dihormati. Seorang pengunjuk rasa di Bradford, West Yorkshire, mengatakan: "Kami sangat tersinggung. Kita berhak untuk tidak dihina," katanya.

"Anda berbicara tentang kebebasan berbicara, dan kebebasan berbicara telah mengkritik kebijakan Anda, ketika membuat analisis kritis terhadap versi sejarah Anda," katanya.

"Anda tidak punya hak untuk memberitahu kami sejarah kami. Kami tidak akan membiarkan film ini berlanjut lebih jauh," tegasnya.

Yang lain membawa papan bertuliskan: 'Tidak boleh menyinggung 1,8 miliar #handsoffoursuperheroes' dan 'Hentikan pemutaran film', sambil menggunakan megafon untuk menyampaikan pesan mereka.

Di Bolton, ketua Dewan Masjid setempat, Asif Patel, menulis surat kepada cabang lokal Cineworld, di mana ia menyebut film itu 'menghujat'. Dia berkata: "Anda banyak yang menyadari film 'Lady of Heaven' yang baru-baru ini dirilis yang telah menyebabkan banyak kesusahan bagi umat Islam di seluruh dunia."

"Ini didukung dengan ideologi sektarian dan bersifat menghujat komunitas Muslim. Ini sangat tidak menghormati Nabi Muhammad (saw) dalam banyak hal dan sangat mengganggu setiap Muslim. Ini juga salah menggambarkan narasi sejarah ortodoks dan tidak menghormati individu yang paling terhormat dalam sejarah Islam," katanya.

"Alur cerita menimbulkan pertanyaan sejauh mana produser telah mempertimbangkan dampak besar film ini terhadap komunitas Muslim dan gagasan tentang kesucian yang dipegang teguh oleh mereka.Di Bolton, kami adalah komunitas yang sangat beragam dan sangat menghormati budaya satu sama lain dan menghormati kohesi komunitas," tegasnya.

Seorang juru bicara dari Dewan Muslim Inggris (MCB) menyerukan 'dialog penuh hormat' antara pengunjuk rasa dan pendukung film. Mereka berkata: "MCB, yang dengan bangga mewakili afiliasi dari berbagai aliran pemikiran dalam keyakinan kita, mendukung para ulama dan pemimpin yang mengadvokasi persatuan yang lebih besar dan untuk kebaikan bersama, seperti yang diperintahkan oleh Nabi SAW."

"MCB selalu menganjurkan dialog yang saling menghormati dalam hubungan antaragama. Ada beberapa - termasuk banyak pendukung film ini atau mereka yang terlibat dalam sektarianisme dalam tanggapan mereka - yang tujuan utamanya adalah untuk memicu kebencian. Kita tidak boleh membiarkan mereka berhasil," katanya.

Tapi produser eksekutif film Mr Shlibak menyebut keputusan untuk menarik film itu oleh rantai bioskop 'tidak dapat diterima'. Dia berkata: "Kami berpikir bahwa protes telah membawa banyak perhatian baru yang ditemukan pada film yang tidak ada sebelumnya dari orang-orang yang belum pernah mendengar tentang film tersebut, dan kami baik-baik saja dengan fakta bahwa orang-orang memprotes."

"Tapi saya percaya itu sebenarnya tidak dapat diterima di negara ini apa yang mereka minta - yaitu penghapusan film ini dari bioskop karena mereka tersinggung. Itu adalah sesuatu yang sangat konyol, karena setiap orang memiliki kemampuan untuk berbagi pemikiran mereka dan memberlakukan kebebasan berbicara mereka," katanya.

"Saya benar-benar percaya dari semua sisi, dari bioskop mungkin dari Dewan Muslim Inggris, bahwa ada yang mengalah dan tunduk pada para ekstremis radikal ini dan tuntutan mereka. Saya pikir ini lebih dari The Lady of Heaven sebagai film individu, ini tentang nilai-nilai Inggris kami dan betapa berartinya ini bagi kami," kilahnya.

"Kelompok-kelompok ini sekarang telah diberi kekuatan untuk mendikte apa yang publik Inggris bisa dan tidak bisa tonton di bioskop lokal mereka," katanya.

Claire Fox, yang duduk di House of Lords sebagai Baroness Fox dari Buckley, mentweet bahwa keputusan untuk membatalkan pemutaran menunjukkan 'ramuan undang-undang penistaan agama ekstra-parlemen' sekarang menyensor film.

Dia menulis: "Saya Menemukan Serangan yang Sama' membatalkan argumen budaya yang sekarang digunakan jauh di luar aktivisme kampus. Bencana bagi seni, berbahaya bagi kebebasan berbicara, pelajaran bagi mereka yang berpendapat bahwa politik identitas bukanlah ancaman bagi demokrasi."

Sementara itu, petisi untuk menghapus film tersebut dari semua bioskop Inggris telah ditandatangani oleh hampir 120.000 orang. Dalam sebuah pernyataan, Cineworld mengonfirmasi bahwa pihaknya menarik film tersebut dari semua tempat untuk 'memastikan keselamatan' staf.

Seorang juru bicara dari Cineworld mengatakan: 'Karena insiden baru-baru ini terkait dengan pemutaran 'The Lady of Heaven', kami telah membuat keputusan untuk membatalkan pemutaran film yang akan datang secara nasional untuk memastikan keamanan staf dan pelanggan kami."

Video di media sosial menunjukkan manajer salah satu bioskop berbicara dengan kerumunan pengunjuk rasa yang berkumpul di luar untuk memprotes film tersebut

Orang-orang di Belakang The Lady of Heaven

Eli King

Sutradara film Eli King belum pernah memiliki kredit film sebelumnya atas namanya. Dia belum melakukan wawancara apapun sebelum film tersebut dirilis, dan tetap berada di bawah radar profil.

Produser Malik Shlibak mengatakan pilihan mereka jatuh pada King setelah bertemu dengan banyak sutradara.

Dia mengatakan kepada Deadline: "Sebagian besar orang Inggris akan saya katakan, banyak dari mereka sangat tertarik, tetapi merasa subjeknya mungkin terlalu rumit, tetapi kami sangat beruntung pada akhirnya."

Malik Shlibak

Berbasis di London, produser eksekutif telah membalas kritik dan menuduh bioskop menyerah pada 'ekstremis' dengan menarik film tersebut.

Di Twitter dia menulis: "Meskipun saya sangat tidak setuju dengan apa yang diperjuangkan para pemrotes ini (kematian kebebasan berbicara), saya dengan sepenuh hati berterima kasih kepada mereka atas publisitas gratis, kami sudah melihat banjir besar penonton baru yang belum pernah mendengar tentang film kami."

Berbicara tahun lalu, dia mengatakan film tersebut telah berusaha keras untuk tidak menyinggung umat Islam, menambahkan bahwa dia sadar film itu termasuk karakter yang 'sangat suci untuk hampir dua miliar orang'.

Husein Ashmere

Salah satu produser film tersebut, Ashmere sebelumnya mengatakan berharap film tersebut bisa mengedukasi penonton.

Berbicara kepada Deadline tahun lalu, dia mengatakan meskipun itu adalah 'film emosional', itu juga akan informatif bagi orang-orang yang tidak terbiasa dengan kisah Fatimah.

"Semuanya secara faktual benar, jadi ini adalah satu hal yang ingin saya tegaskan kembali," katanya.

"Kami menghabiskan waktu yang cermat pada subjek khusus ini. Kami ingin memastikan kami menyelesaikan ini dengan sangat baik," kilahnya.

Syekh al-Habibi

Penulis film tersebut, Sheikh Yasser al-Habib adalah seorang cendekiawan Syiah Kuwait yang tinggal di London. Dia dipenjara di negara Timur Tengah sebelum diberikan suaka di Inggris.

Dia sebelumnya telah membuat marah Muslim Sunni dengan menyebut Aisha, istri ketiga Nabi Muhammad, 'musuh Tuhan'.

Produser film Malik Shlibak menggambarkannya sebagai 'pemikiran yang brilian, seorang intelektual, seorang akademisi, seorang sarjana, seorang sejarawan'.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS