Home Kebencanaan Celaka atau Dicelakai, Kasus Ditutup, Kejaksaan Ungkap Bagaimana Penista Nabi SAW itu Terbunuh

Celaka atau Dicelakai, Kasus Ditutup, Kejaksaan Ungkap Bagaimana Penista Nabi SAW itu Terbunuh

Stochkholm, Gatra.com— Ban meledak membuat polisi yang mengemudikan mobil yang membawa artis Swedia Lars Vilks, kehilangan kendali atas kendaraannya. Mobil berkecepatan tinggi itu nyelonong ke tol sebelahnya dan menabrak truk yang berlawanan arah. Mobil anti peluru itu meledak dan hangus terbakar.

Vilks hidup di bawah perlindungan polisi sejak sketsa Nabi Muhammad tahun 2007 yang kontroversial dan dua polisi yang mengawalnya gosong. Kecelakaan itu menimbulkan pertanyaan, Vilks celaka atau dicelakai. Otoritas Swedia mengatakan bahwa itu murni kecelakaan. Dan penyelidikan kasus ini ditutup, Rabu, 15/06, 

Kecelakaan itu menewaskan tiga orang, termasuk kartunis berusia 75 tahun itu. Karena Vilks menghadapi ancaman pembunuhan untuk gambar-gambarnya, itu menimbulkan pertanyaan apakah kecelakaan itu merupakan serangan teror (dicelakai) atau kecelakaan biasa.

Otoritas Kejaksaan Swedia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa itu adalah "kecelakaan tragis" ketika mengumumkan penutupan penyelidikan atas kecelakaan 4 Oktober 2021 itu setelah "analisis ekstensif, dengan penyelidikan teknis di tempat dan pemeriksaan saksi-saksi.”

"Ringkasnya, kemungkinan besar ban pada kendaraan polisi meledak dan kemudian pengemudi kehilangan kendali atas kendaraannya, sehingga menorobos  ke seberang jalan dan bertabrakan dengan truk," kata Kepala Jaksa Per Nichols. "Investigasi ekstensif sekarang menunjukkan bahwa tidak ada kejahatan yang dilakukan."

Sejalan dengan penyelidikan jaksa, polisi telah melakukan penyelidikan awal atas kemungkinan pembunuhan dalam kasus tersebut. Penyelidikan itu, yang juga ditutup pada Rabu, menyimpulkan bahwa itu adalah kecelakaan.

Vilks tidak dikenal di luar Swedia sebelum menggambar Nabi Muhammad SAW. Di negaranya, ia terkenal karena membangun patung kayu apung di cagar alam Swedia selatan tanpa izin, memicu pertempuran hukum yang panjang. Dia didenda, tetapi patung di tepi laut — tumpukan kayu yang dipaku dengan cara yang kacau balau — masih menarik puluhan ribu pengunjung setiap tahun.

Kehidupan seniman berubah secara radikal setelah ia menggambar sketsa Nabi Muhammad SAW dengan tubuh anjing. Anjing dianggap najis oleh umat Islam,  dan hukum Islam umumnya menentang penggambaran nabi apa pun, bahkan yang baik sekalipun. Karena takut hal itu dapat mengarah pada penyembahan berhala.

Al-Qaeda memberikan hadiah di kepala Vilks. Pada 2010, dua pria mencoba membakar rumahnya di Swedia selatan dan pada 2014 seorang wanita dari Pennsylvania mengaku bersalah dalam rencana untuk mencoba membunuhnya.

Tahun berikutnya, sebuah seminar kebebasan berbicara yang dihadiri Vilks di Kopenhagen, Denmark, diserang  seorang pria bersenjata yang membunuh seorang sutradara film Denmark dan melukai tiga petugas polisi.

Vilks, yang secara luas diyakini sebagai target serangan tahun 2015 itu, dibawa pergi tanpa cedera oleh pengawalnya. Pria bersenjata itu kemudian membunuh seorang penjaga keamanan Yahudi di luar sebuah sinagoga dan melukai dua petugas lagi sebelum dia tewas dalam baku tembak dengan polisi.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS