Home Internasional Joe Biden Bertemu Palestina, Bagaimana Nasib Solusi Dua Negara?

Joe Biden Bertemu Palestina, Bagaimana Nasib Solusi Dua Negara?

Jerusalem, Gatra.com - Presiden Amerika Serikat Joe Biden dijadwalkan bertemu pemimpin Palestina di Tepi Barat hari ini, Jumat (15/7). Namun sayangnya dia tidak memiliki banyak hal untuk ditawarkan selain uang AS yang bertujuan untuk membeli ketenangan.

Seperti dilaporkan AP, Biden akan mengumumkan bantuan keuangan sebesar $316 juta—sekitar sepertiganya akan memerlukan persetujuan Kongres—dan komitmen dari Israel untuk memodernisasi akses nirkabel bagi warga Palestina.

Biden kemungkinan akan menegaskan kembali dukungannya untuk negara Palestina yang merdeka, meskipun tidak peta jalan yang jelas untuk itu. Putaran terakhir pembicaraan damai gagal lebih dari satu dekade lalu, membuat jutaan orang Palestina sekarang hidup di bawah kekuasaan militer Israel.

Pemerintah Israel telah mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki kondisi ekonomi di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki. Tapi Yair Lapid, perdana menteri sementara, tidak memiliki mandat untuk mengadakan negosiasi damai. Terlebih pemilihan 1 November mendatang berpeluang melahirkan kekuasaan pemerintahan sayap kanan yang menentang kenegaraan Palestina.

Sementara itu, Presiden Mahmoud Abbas yang kini berusia 86 tahun, lebih mewakili status quo daripada aspirasi Palestina. Pemimpin Otoritas Palestina yang mengelola sebagian Tepi Barat yang diduduki dan bekerja sama dengan Israel dalam bidang keamanan.

Biden mengakui minggu ini bahwa meskipun dia mendukung solusi dua negara, hal itu tidak akan terjadi “dalam waktu dekat.” AS juga tampaknya telah menerima kekalahan dalam upayanya yang lebih sederhana untuk membuka kembali konsulat Yerusalem yang melayani Palestina yang ditutup ketika Presiden Donald Trump mengakui kota yang diperebutkan itu sebagai ibu kota Israel.

Para pemimpin Palestina juga takut dirusak lebih lanjut oleh Kesepakatan Abraham, sebuah kendaraan diplomatik bagi negara-negara Arab untuk menormalkan hubungan dengan Israel meskipun pendudukan terus berlanjut. Biden, yang menuju ke Arab Saudi untuk menghadiri pertemuan puncak para pemimpin Arab, berharap untuk memperluas proses itu, yang dimulai di bawah Trump.

Selama dua hari kunjungannya di Israel, Biden menghujani Israel dengan pujian, menganggapnya sebagai demokrasi yang berbagi nilai-nilai Amerika. Pada konferensi pers dengan Biden, Lapid membangkitkan gerakan hak-hak sipil AS untuk menggambarkan Israel sebagai benteng kebebasan. Sementara Palestina nyaris tak disebut.

Bagi orang-orang Palestina yang mengalami pendudukan militer 55 tahun terakhir semua itu seperti kemunafikan

“Ide tentang nilai-nilai bersama benar-benar membuat saya mual,” kata Diana Buttu, seorang pengacara Palestina dan analis politik. “Saya tidak berpikir nilai-nilai Israel adalah sesuatu yang orang harus perjuangkan.”

Baik Biden maupun Lapid mengatakan mereka mendukung solusi dua negara untuk memastikan bahwa Israel tetap menjadi negara mayoritas Yahudi. Tetapi Biden diperkirakan akan mengumumkan sedikit di luar bantuan keuangan, termasuk $201 juta untuk badan PBB untuk pengungsi Palestina.

Biden mengusulkan $ 100 juta, tergantung pada persetujuan kongres, untuk rumah sakit di Yerusalem timur yang melayani warga Palestina. $15 juta lainnya untuk bantuan kemanusiaan, ditambah $7,2 juta untuk program-program untuk mempromosikan kerja sama antara Israel dan Palestina.

76