Home Teknologi Heboh, Penemuan Ikan Siput Antibeku, Menyala dalam Gelap

Heboh, Penemuan Ikan Siput Antibeku, Menyala dalam Gelap

Jakarta, Gatra.com - Di bawah gunung es Greenland, para ilmuwan menemukan ikan siput bercahaya dengan antibeku yang mengalir melalui pembuluh darahnya. Penemuan itu terjadi ketika para ilmuwan mengebor jauh ke dalam gunung es.

Sebuah studi baru menemukan, snailfish beraneka ragam remaja (Liparis gibbus) mengandung "tingkat ekspresi tertinggi" dari protein antibeku yang pernah dilaporkan. Ikan siput ini memiliki protein antibeku berwarna hijau bercahaya yang mengalir melalui pembuluh darahnya.

Antibeku ini seperti membantu mengatur suhu mesin mobil dalam kondisi ekstrem, spesies tertentu telah berevolusi untuk memiliki perlindungan serupa, terutama mereka yang hidup di habitat dingin seperti perairan kutub di Greenland.

"Protein antibeku menempel pada permukaan kristal es yang lebih kecil dan memperlambat atau mencegahnya tumbuh menjadi kristal yang lebih besar, dan lebih berbahaya," tulis penulis studi David Gruber yang juga peneliti di American Museum of Natural History (AMNH) serta profesor biologi terkemuka di Baruch College City University of New York, kepada Live Science dalam email, dikutip Rabu (17/8).

Gruber menambahkan, bahwa ikan dari Kutub Utara dan Selatan secara independen mengembangkan protein tersebut.

Sebelumnya, menurut National Science Foundation bahwa protein antibeku pertama kali ditemukan pada beberapa ikan Antartika hampir 50 tahun yang lalu.

Tidak seperti spesies reptil dan serangga berdarah dingin tertentu, ikan tidak dapat bertahan hidup ketika cairan tubuh mereka membeku, yang dapat menyebabkan butiran es terbentuk di dalam sel mereka dan pada dasarnya mengubahnya menjadi es loli ikan.

“Fakta bahwa protein antibeku yang berbeda ini telah berevolusi secara independen di sejumlah garis keturunan ikan yang berbeda—dan tidak terkait erat—menunjukkan betapa pentingnya mereka bagi kelangsungan hidup organisme ini di habitat ekstrem ini,” kata John Sparks, kurator di Departemen Ichthyology AMNH dan rekan penulis penelitian ini.

Snailfish menghasilkan protein antibeku seperti protein lainnya dan kemudian mengeluarkannya ke dalam aliran darah mereka. “Namun, ikan siput tampaknya membuat protein antibeku di 1% teratas dari semua gen ikan lainnya," kata Gruber.

Para ilmuwan menemukan makhluk kecil mirip kecebong pada 2019 selama ekspedisi saat mereka menjelajahi habitat gunung es di lepas pantai Greenland. Selama perjalanan—yang merupakan bagian dari Ekspedisi Constantine S. Niarchos, serangkaian ekspedisi berbasis sains yang dipimpin oleh AMNH—para ilmuwan bingung ketika mereka menemukan ikan siput biofluorescent bersinar hijau dan merah cemerlang di habitat es.

"Snailfish adalah salah satu dari sedikit spesies ikan yang hidup di antara gunung es, di celah-celah," kata Gruber.

Ketika ditemukan, Gruber pun terkejut, bahwa ikan sekecil itu bisa hidup di lingkungan yang sangat dingin tanpa terjadi pembekuan.

Ikan Arktik juga jarang menunjukkan biofluoresensi, yaitu kemampuan untuk mengubah cahaya biru menjadi cahaya hijau, merah atau kuning, karena ada periode kegelapan yang berkepanjangan, terutama di musim dingin, di kutub.

Menurut peneliti AMNH, biasanya karakteristik ini ditemukan pada ikan yang berenang di perairan yang lebih hangat. Ini adalah kasus pertama yang dilaporkan dari spesies ikan Arktik yang menunjukkan adaptasi ini.

Para ilmuwan lebih lanjut memeriksa sifat biofluoresen dari ikan siput dan menemukan dua jenis keluarga gen yang berbeda yang mengkode protein antibeku. Menjadi sebuah adaptasi yang pada dasarnya membantu mereka menghindari berubah menjadi tongkat ikan beku.

Tingkat produksi antibeku yang membingungkan ini dapat membantu spesies ini beradaptasi dengan lingkungan di bawah nol. Hal ini juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana ikan siput akan hidup karena suhu laut meningkat sebagai akibat dari pemanasan global.

"Karena air yang memanas dengan cepat di Kutub Utara, spesies yang beradaptasi dengan air dingin ini juga harus bersaing dengan spesies air hangat yang sekarang dapat bermigrasi ke utara dan bertahan hidup di garis lintang yang lebih tinggi (dan itu tidak perlu menghasilkan biaya metabolisme yang mahal). Protein antibeku untuk bertahan hidup di perairan Arktik yang lebih hangat)," kata Sparks.

"Di masa depan, protein (antibeku) mungkin tidak lagi memberikan keuntungan," tambahnya.