Home Internasional Al-Qaeda Serang Pos Militer Keamanan Yaman, 26 Tewas

Al-Qaeda Serang Pos Militer Keamanan Yaman, 26 Tewas

Al-Mukalla, Gatra.com - Sedikitnya 26 orang tewas pada hari Selasa ketika gerilyawan Al-Qaeda menyerang sebuah pos militer yang dijaga pasukan keamanan Yaman di provinsi selatan Abyan. Serangan kali ini paling mematikan dilakukan kelompok ekstrimis itu dalam beberapa bulan.

Juru bicara pasukan selatan pro-kemerdekaan, Mohammed Al-Naqeeb mengatakan serangan terhadap Pasukan Sabuk Keamanan di Ahwar mengakibatkan pertempuran sengit selama berjam-jam, mengakibatkan 20 tentara tewas, termasuk pemimpin keamanan lokal Kolonel Yasser Nasser Shayae, dan enam tentara militan lainnya.

“Para penyerang menggunakan berbagai senjata, termasuk senapan mesin berat dan ringan, RPG dan granat, dan pasukan kami mampu menetralisir semuanya,” kata Al-Naqeeb, dikutip Arabnews, Rabu (7/9).

Serangan itu terjadi ketika pasukan militer dan keamanan berusaha untuk merebut kembali kendali atas beberapa daerah terpencil dan sulit, di selatan yang telah lama dianggap sebagai tempat berlindung dan aman bagi para militan.

Berkat bantuan dari Koalisi untuk Memulihkan Legitimasi di Yaman, pasukan Yaman sebagian besar telah berhasil menggagalkan upaya Al-Qaeda untuk berkumpul kembali dan merebut kembali kota-kota di provinsi selatan.

Sejak awal 2016, pasukan Yaman telah mengusir gerilyawan keluar dari Al-Mukalla, ibu kota provinsi tenggara Hadramout, Zinjbar dan kota-kota Abyan lainnya, serta provinsi Lahj. Ratusan tentara tewas atau terluka dalam serangan Al-Qaeda selama periode tersebut.

Penduduk Abyan baru-baru ini melaporkan melihat gerilyawan mendirikan pos pemeriksaan di daerah terpencil, menyerang penduduk setempat dan menculik personel keamanan dan militer, meskipun ada upaya untuk menghadapi mereka.

Serangan terakhir membuat para pejabat menyerukan peningkatan dukungan internasional untuk keamanan dan unit militer.

“Kita berurusan dengan Al-Qaeda di Jazirah Arab, organisasi teroris terbesar di dunia. Jika kami berhasil mengalahkan mereka, dunia secara keseluruhan, bukan hanya selatan, akan diuntungkan,” kata Al-Naqeeb.

Kepala Komisi Konsultasi dan Rekonsiliasi, sebuah badan yang menasihati Dewan Kepemimpinan Presiden, Mohammed Al-Ghaithi mengatakan bahwa perdamaian tidak akan datang sampai semua organisasi teroris dan mereka yang mendukung mereka dihancurkan.

Dia juga menyerukan dukungan militer agar pasukan bisa memerangi Al-Qaeda dan kelompok bersenjata lainnya.

“Perdamaian dan stabilitas hanya dapat dicapai dengan memberantas terorisme dan para pendukungnya,” katanya.

“Teman, mitra, dan sekutu dari seluruh dunia dan di kawasan kami harus bertanggung jawab penuh atas pertempuran militer melawan terorisme, termasuk kewajiban untuk membantu pasukan kami saat mereka menghadapi ancaman bersama yang sangat mematikan ini,” katanya.