Home Internasional NYT: Hamas Serang Pangkalan Militer Israel Berisi Rudal Nuklir

NYT: Hamas Serang Pangkalan Militer Israel Berisi Rudal Nuklir

Gaza, Gatra.com - Hamas dilaporkan menembakkan roket selama serangan mereka sejak tanggal 7 Oktober terhadap Israel, yang menghantam fasilitas militer Israel, yang diyakini para ahli banyak menampung rudal Israel yang mampu membawa hulu ledak nuklir. 

Pemeriksaan visual setelah serangan itu terungkap dalam laporan New York Times (NYT), Senin (4/12).

“Meskipun rudal-rudal itu sendiri tidak mengenai sasaran, dampak roket tersebut, di pangkalan Sdot Micha di Israel tengah, memicu kebakaran yang mendekati fasilitas penyimpanan rudal dan persenjataan sensitif lainnya,” lapor New York Times.

NYT menambahkan: “Israel tidak pernah mengakui keberadaan persenjataan nuklirnya, meskipun para pelapor Israel, pejabat AS dan analis citra satelit semuanya setuju bahwa negara tersebut memiliki setidaknya sejumlah kecil senjata nuklir.”

Baca Juga: Kementerian Kesehatan Hamas: Perang Gaza Menewaskan 15.523 Orang

Namun, laporan NYT mengutip Proyek Informasi Nuklir Federasi Ilmuwan Amerika yang memperkirakan kemungkinan besar terdapat 25 hingga 50 peluncur rudal Jericho, berkemampuan nuklir di pangkalan tersebut. Para ahli dan dari dokumen pemerintah AS yang tidak diklasifikasikan menunjukkan bahwa rudal Jericho Israel dilengkapi dengan hulu ledak nuklir.

Menurut proyek Ancaman Rudal di lembaga pemikir Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS), Jericho 3 Israel adalah rudal balistik jarak menengah berbahan bakar padat, yang diperkirakan memiliki panjang antara 15,5-16 m dan memiliki diameter badan 1,56 m. 

Pesawat ini diperkirakan memiliki berat peluncuran 29.000 kg dan muatan 1.000 hingga 1.300 kg. 

“Rudal tersebut dilaporkan dilengkapi dengan hulu ledak nuklir seberat 750 kg. Ia memiliki jangkauan 4.800 hingga 6.500 km,” lapor NYT.

Laporan NYT menyebut: “Serangan yang sebelumnya tidak dilaporkan terhadap Sdot Micha adalah contoh pertama yang diketahui mengenai serangan militan Palestina terhadap lokasi yang diduga berisi senjata nuklir Israel. Tidak jelas apakah mereka mengetahui secara spesifik apa yang mereka targetkan, selain pangkalan yang hanya sekadar fasilitas militer.”

Terlepas dari itu, penargetan salah satu lokasi militer paling sensitif di Israel menunjukkan bahwa cakupan serangan 7 Oktober mungkin lebih besar dari yang diketahui sebelumnya – dan bahwa roket dapat menembus wilayah udara di sekitar senjata strategis Israel yang dijaga ketat.

Laporan tersebut merinci sifat serangan tersebut dan mengungkapkan: “Roket tersebut menyerang dalam batas-batas pangkalan… Roket tersebut mendarat di jurang kecil yang berdekatan dengan fasilitas rudal Jericho, sistem radar besar, dan baterai rudal pertahanan udara. Ledakan tersebut dengan cepat memicu kebakaran di vegetasi yang lebat dan kering.”

Perang antara Hamas dan Israel meletus pada 7 Oktober ketika kelompok militan tersebut melancarkan serangan mendadak terhadap Israel dari Jalur Gaza. Pejuang Hamas dituduh melanggar keamanan dan memasuki Israel selatan. Serangan mereka diiringi rentetan roket.

Israel mengatakan serangan Hamas pada 7 Oktober menewaskan 1.200 orang, sebagian besar adalah warga sipil, dan milisi awalnya menyandera lebih dari 240 orang dalam salah satu serangan paling mematikan dalam sejarah Israel. 

Segera setelah itu, Israel memulai kampanye udara di Gaza dan melancarkan serangan darat baru-baru ini yang mengakibatkan kematian hampir 16.000 warga Palestina, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas.

Hamas dan tentara Israel tidak menanggapi permintaan komentar mengenai laporan tersebut.

158