Home Internasional Hamas Setuju Gencatan Senjata dalam Perang Israel di Gaza jika Mahkamah Internasional Keluarkan Putusan

Hamas Setuju Gencatan Senjata dalam Perang Israel di Gaza jika Mahkamah Internasional Keluarkan Putusan

Gaza, Gatra.com - Kelompok militan Palestina, Hamas, mengatakan bahwa mereka akan mematuhi gencatan senjata dalam perangnya dengan Israel di Gaza, jika Mahkamah Internasional PBB memerintahkannya dan Israel melakukan hal yang sama.

AFP, Kamis (25/1) melaporkan, Mahkamah Internasional akan mengeluarkan keputusan penting dalam kasus yang diajukan oleh Afrika Selatan terhadap Israel atas dugaan genosida di Gaza, pada hari Jumat (26/1).

“Jika ICJ yang berbasis di Den Haag mengeluarkan keputusan gencatan senjata, gerakan Hamas akan mematuhinya selama musuh melakukan hal yang sama,” kata Hamas dalam sebuah pernyataan.

Afrika Selatan menuduh Israel melanggar Konvensi Genosida PBB, yang ditandatangani pada tahun 1948 sebagai tanggapan dunia terhadap Holocaust.

Pretoria ingin ICJ mengeluarkan apa yang disebut “tindakan sementara,” perintah darurat untuk melindungi warga Palestina di Gaza dari potensi pelanggaran konvensi.

Perintah dari ICJ, yang mengatur perselisihan antar negara, mengikat secara hukum dan tidak dapat diajukan banding.

Namun, pengadilan hanya mempunyai sedikit kekuasaan untuk menegakkan putusannya -- misalnya memerintahkan Rusia untuk menghentikan invasi ke Ukraina satu bulan setelah invasi dimulai, namun tidak membuahkan hasil.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah mengisyaratkan bahwa dia tidak akan merasa terikat dengan perintah ICJ.

“Tidak ada yang akan menghentikan kami – baik Den Haag, Poros Kejahatan, dan tidak ada pihak lain,” katanya pada tanggal 14 Januari, merujuk pada kelompok “poros perlawanan” yang berpihak pada Iran di Lebanon, Suriah, Irak, dan Yaman.

‘Jika gencatan senjata diperintahkan, Hamas juga akan melepaskan tawanan Israel yang ditahan di Gaza dengan imbalan tahanan Palestina di penjara-penjara Israel,” kata kelompok itu.

Baca Juga: WHO Sampaikan Permohonan Gencatan Senjata di Tengah Kondisi Gaza sebagai ‘Neraka’

Mereka juga menyerukan diakhirinya blokade Israel yang sedang berlangsung di Jalur Gaza, yang dikuasai kelompok tersebut, dan mengizinkan bantuan kemanusiaan dan material rekonstruksi masuk ke wilayah tersebut.

Perang tersebut meletus ketika Hamas dan militan lainnya dari Gaza melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tanggal 7 Oktober terhadap Israel yang mengakibatkan sekitar 1.140 kematian, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP atas angka resmi Israel.

Sekitar 250 warga Israel dan orang asing juga diseret ke Gaza selama serangan itu, dan sekitar 132 di antaranya masih ditawan, menurut pejabat Israel.

Israel sebagai tanggapannya berjanji untuk menghancurkan Hamas dan melancarkan serangan militer tanpa henti, yang menurut kementerian kesehatan wilayah Palestina telah menewaskan sedikitnya 25.900 orang, sekitar 70 persen di antaranya adalah wanita dan anak-anak.

110