Home Internasional Tanggapi Pernyataan Biden soal Gencatan Senjata, Hamas Nilai Kemunduran Negosiasi

Tanggapi Pernyataan Biden soal Gencatan Senjata, Hamas Nilai Kemunduran Negosiasi

Gaza, Gatra.com - Pernyataan Presiden AS Joe Biden bahwa gencatan senjata di Gaza akan mungkin terjadi jika Hamas membebaskan sanderanya, dianggap Hamas merupakan “kemunduran” dalam negosiasi.

“Kami mengutuk sikap presiden AS ini, kami menganggapnya sebagai kemunduran dari hasil perundingan putaran terakhir, yang mengarah pada persetujuan gerakan tersebut terhadap proposal yang diajukan oleh mediator,” kata Hamas dalam sebuah pernyataan, dikutip AFP, Minggu (12/5).

Sebelumnya, Biden mengatakan pada hari Sabtu bahwa gencatan senjata dalam perang Israel-Hamas akan mungkin terjadi “besok”, jika Hamas menyerahkan sandera yang mereka tangkap dalam serangan tanggal 7 Oktober.

Presiden AS mengangkat topik sandera dalam pidatonya di Seattle setelah memperingatkan Israel bahwa ia akan berhenti memasok peluru artileri dan senjata lainnya, jika negara itu mengirim pasukan darat ke kota Rafah.

Negosiasi antara Hamas dan Israel mengenai gencatan senjata dan kesepakatan pertukaran sandera, yang dimediasi oleh Mesir, Qatar dan Amerika Serikat, tampaknya terhenti di tengah aksi militer Israel di kota Gaza selatan.

Hamas mengatakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu “terburu-buru membatalkan” perundingan tersebut, dengan melancarkan serangan di Rafah.

Kelompok militan tersebut menuduh pemerintah Israel “meningkatkan pembantaian brutal mereka di berbagai wilayah Jalur Gaza” dan “menegaskan kembali upaya mereka untuk melanjutkan perang genosida di Gaza”.

Israel menentang perlawanan internasional pada minggu ini, dan mengirim tank dan pasukan ke Rafah timur, yang secara efektif menutup jalur bantuan utama.

Pada hari Sabtu, militer Israel memperluas perintah evakuasi di Rafah timur dan mengatakan 300.000 warga Palestina telah meninggalkan daerah tersebut.

71