Home Internasional Proyek ECRL Lanjut, Malaysia Genjot Penjualan Sawit ke China

Proyek ECRL Lanjut, Malaysia Genjot Penjualan Sawit ke China

125

Putrajaya, Gatra.com - Perdana Menteri Mahathir Mohamad mengatakan pada hari Senin (15/4) bahwa Malaysia akan mengambil keuntungan dari proyek East Coast Rail Link (ECRL) yang dihidupkan kembali untuk menjual lebih banyak minyak sawit ke China.

Hal ini muncul setelah negosiasi ulang yang berhasil menyelamatkannya dari keharusan untuk membayar RM210,78 miliar (US $ 5,3 miliar). Proyek kereta api, yang ditangguhkan Juli lalu, sekarang kembali ke dihidupkan setelah kedua pemerintah dan masing-masing perusahaan sepakat untuk memotong biaya proyek sepertiga menjadi RM44 miliar dan memperpendek rute.

Jalur 640km sekarang akan dialihkan melalui Negeri Sembilan dan mencakup negara bagian Selangor, Pahang, Terengganu dan Kelantan.

Penandatanganan perjanjian tambahan antara Malaysia Rail Link dan China Communications Construction Company (CCCC) untuk melanjutkan proyek berlangsung di Beijing Jumat lalu.

Mahathir mengatakan dalam konferensi pers pada hari Senin bahwa Malaysia ECRL dapat dimanfaatkan untuk menjual lebih banyak minyak kelapa sawit ke China.

"Ini tidak terkait langsung, tetapi kami mengambil keuntungan dari penandatanganan perjanjian untuk menyelesaikan pembelian minyak sawit oleh China," kata Mahathir seperti yang dilansir channelnewsasia.

Mahathir, yang sebelumnya mengatakan bahwa Malaysia akan "miskin" jika melanjutkan kesepakatan, mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintah harus membayar RM21,78 miliar "tanpa ada yang diperlihatkan untuk itu" jika bersikeras membatalkan proyek.

"Oleh karena itu, Pakatan Harapan memutuskan untuk kembali ke meja perundingan dengan Cina dan mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan," katanya.

Mahathir juga mengatakan sedang dalam negosiasi dengan Bank Ekspor-Impor China mengenai pengurangan pinjaman untuk ECRL, yang sekarang akan berkurang secara substansial.

"Kami membayangkan bahwa ini akan mengurangi beban keuangan pemerintah dalam hal jumlah pembayaran pokok, total biaya bunga dan biaya lainnya," katanya.

Mahathir juga mengungkapkan bahwa CCCC telah setuju untuk mengembalikan sebagian dari uang muka RM3, 1 miliar yang telah dibayarkan Malaysia untuk proyek tahap kedua.

China juga telah sepakat untuk berbagi risiko operasional dari jalur kereta api ketika selesai pada 2026 - dua tahun lebih lambat dari target awal. Dengan demikian meringankan beban keuangan pada Malaysia, yang berdasarkan perjanjian sebelumnya, menanggung seluruh biaya operasional dan pemeliharaan.

Dalam laporan sebelumnya, Star mengutip sebuah sumber yang mengatakan bahwa China telah sangat akomodatif selama negosiasi untuk menghidupkan kembali ECRL karena itu adalah proyek utama di bawah Inisiatif Belt and Road Initiative Presiden Cina Xi Jinping.

Kembali ketika hubungan bilateral berada pada titik tertinggi sepanjang masa di bawah pemerintahan Najib, Xi berjanji untuk membeli minyak sawit Malaysia “tanpa batas atas”.

Namun, Malaysia - produsen kelapa sawit terbesar kedua di dunia setelah Indonesia - telah mengalami penurunan ekspor minyak sawit ke China sejak tahun lalu, menyusul penangguhan proyek-proyek Cina di Malaysia.

Mahathir mengkonfirmasi bahwa ekspor minyak sawit yang lebih tinggi dari Malaysia ke China dapat menyebabkan pengurangan stok dan rebound harga minyak sawit mentah Malaysia.


Reporter: PPB/Channelnewsasia

Editor: Hendry Roris

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS