Home Internasional Gawat! Kiamat Sudah Dekat, Putin Gelar Rudal Nuklir Antar Benua

Gawat! Kiamat Sudah Dekat, Putin Gelar Rudal Nuklir Antar Benua

Moskow, Gatra.com- Putin menggelar latihan nuklir dengan rudal antarbenua yang mampu menghantam Inggris setelah mantan presiden memperingatkan krisis dapat menyebabkan 'akhir umat manusia'.  Putin melakukan latihan nuklir dengan rudal Yars antarbenua yang diluncurkan di sebuah hutan di Siberia barat. Daily Mail, 06/07.

Jangkauan rudal 7.500 mil berarti mereka akan mampu menyerang Inggris atau di mana saja di Eropa. Uji coba itu dilakukan hanya beberapa jam setelah mantan presiden Rusia dan kepala Dewan Keamanan saat ini, Dmitry Medvedev, mengeluarkan ancaman nuklir Kremlin, memperingatkan akan berakhirnya 'keberadaan umat manusia' jika Moskow dihukum karena kejahatan perang .

Putin menempatkan pasukan nuklirnya dalam siaga sebelumnya dalam perang dengan Ukraina dan latihan reguler terus diadakan. Sebuah pernyataan dari kementerian pertahanan Rusia mengatakan: "Lebih dari 100 perangkat keras ikut serta dalam latihan tersebut."

Peluncuran kendaraan sistem rudal jalan-mobil Yars dari Formasi Rudal Novosibirsk Pasukan Rudal Strategis Rusia telah mencoba manuver pemindahan selama latihan yang dijadwalkan. "Saat melakukan manuver mereka, unit rudal dan detasemen tersebar di hutan untuk meningkatkan penyembunyian," katanya.

Mereka berlatih membunuh penyabot palsu, mengintai area peluncuran, dan melewati area 'terkontaminasi', kata kementerian pertahanan.

Medvedev memperingatkan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) harus menahan diri dari mencoba tindakan 'tidak sah secara hukum' terhadap Rusia. Rusia belum mereda dalam mengacungkan 'pedang' nuklirnya, dengan sekutu Putin secara teratur mengancam Barat dengan pemusnahan.

Invasi biadab ke Ukraina terus meninggalkan serangkaian dugaan kejahatan perang, termasuk penembakan berulang terhadap warga sipil, laporan pemerkosaan dan penyiksaan, eksekusi singkat dan penggunaan munisi tandan yang dilarang.

Medvedev merupakan presiden yang digantikan Putin memerintah antara 2008 dan 2012, mengatakan di Telegram: "Gagasan untuk menghukum negara yang memiliki potensi nuklir terbesar itu sendiri tidak masuk akal. Dan berpotensi mengancam keberadaan umat manusia."

Dia kemudian menuduh AS mencoba 'menabur kekacauan dan kehancuran' melalui ICC, mencap negara adidaya Barat sebagai 'idiot'.

Orang dalam Kremlin mengatakan: 'Semua sejarah Amerika, dari saat penaklukan orang Indian, adalah perang pemusnahan berdarah. Dan kita berbicara tentang pemusnahan paling brutal terhadap penduduk sipil.

'Ini telah menjadi gaya khas politik Amerika, siapa pun yang berkuasa di sana. Selama Perang Dunia II, Amerika Serikat menghancurkan Hiroshima dan Nagasaki dengan cara ini - hanya untuk membenarkan pengeluaran besar untuk 'Proyek Nuklir Manhattan'.

'Vietnam dan Korea, Yugoslavia dan Irak, Kuba, Afghanistan dan Suriah sangat menyadari betapa berbahayanya konsekuensi dari invasi semacam itu - daftarnya panjang, dan terus diperbarui.

'Amerika telah membunuh lebih dari 20 juta orang di 37 negara sejak akhir Perang Dunia II, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Global Research.'

Dia menuduh Amerika Serikat ingin menempatkan Moskow di depan pengadilan internasional, sementara dirinya sendiri tidak pernah menghadapi hukuman atas perangnya sendiri. Medvedev melanjutkan: "Jumlah korban kebijakan kriminal Amerika Serikat saat ini sebanding dengan korban rezim Nazi."

"Jadi siapa yang akan memberi kita uji coba pertunjukan? Mereka yang membunuh orang dan melakukan kejahatan perang dengan impunitas, tetapi tidak mendapat kecaman nyata dalam struktur internasional yang dibiayai oleh mereka? Mereka yang begitu yakin dengan eksklusivitas dan impunitas mereka? Mereka yang percaya bahwa mereka memiliki hak untuk menghakimi orang lain, tetapi berada di luar yurisdiksi pengadilan mana pun?"

"Dengan Rusia, ini tidak akan berhasil. Mereka sangat memahami hal ini. Oleh karena itu, anjing-anjing perang yang kotor mampir dengan gonggongannya yang menjijikkan."

"Tetapi Amerika Serikat dan anjing-anjing mereka yang tidak berguna harus mengingat kata-kata Kitab Suci: 'Jangan menghakimi, jangan sampai kamu dihakimi; Sehingga suatu hari 'hari besar murka-Nya tidak akan datang ke rumah mereka, dan siapa yang dapat bertahan?''

Sejak Putin mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari, Medvedev secara teratur menggunakan media sosial untuk menyerang Barat dan mereka yang kritis terhadap Moskow.

Bulan lalu, dia menyebut mereka yang 'membenci' Rusia, 'merosot' dan bersumpah untuk bekerja 'membuat mereka menghilang.'

Dia juga memperingatkan setiap pelanggaran di semenanjung Krimea oleh negara anggota NATO dapat menjadi deklarasi perang yang dapat mengarah pada 'Perang Dunia Ketiga'.

Medvedev mengatakan bahwa jika Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO, Rusia akan siap untuk 'langkah pembalasan' - dan itu bisa termasuk memasang rudal hipersonik Iskander 'di ambang pintu mereka'.

Majelis Pengadilan Kriminal Internasional yang diadakan di Den Haag digambarkan, di mana Inggris mengirim seorang perwira polisi dan tujuh pengacara ke Den Haag untuk membantu mendukung penyelidikan kejahatan perang di Ukraina

"Bagi kami, Krimea adalah bagian dari Rusia. Dan itu berarti selamanya. Setiap upaya untuk merambah Krimea adalah deklarasi perang terhadap negara kami," kata Medvedev kepada situs berita Argumenty i Fakty.

"Dan jika ini dilakukan oleh negara anggota NATO, ini berarti konflik dengan seluruh aliansi Atlantik Utara; sebuah Perang Dunia Ketiga. Sebuah bencana yang lengkap."

Inggris mengirim seorang perwira polisi dan tujuh pengacara ke Den Haag untuk membantu mendukung penyelidikan kejahatan perang di Pengadilan Kriminal Internasional.

Inggris dan Norwegia juga akan memberikan 'pelatihan investigasi kejahatan perang' kepada polisi Ukraina.

Dan petugas dari Unit Kontra Terorisme Polisi Metropolitan membantu dengan 'kemampuan forensik dan teknis, seperti biometrik dan pemeriksaan perangkat digital'.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS