Home Internasional Serukan Kesederhaan, PM Malaysia Anwar Ibrahim Tolak Mobil Dinas Baru Mercedes S600

Serukan Kesederhaan, PM Malaysia Anwar Ibrahim Tolak Mobil Dinas Baru Mercedes S600

Kuala Lumpur, Gatra.com - Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim menolak penggunaan limusin Mercedes-Benz S600 yang baru dibeli negara sebagai mobil dinasnya.

Dia mengatakan bahwa akan menggunakan kendaraan apa pun yang tersedia di Departemen Perdana Menteri untuk melaksanakan tugas-tugasnya. 

"Saya ingin memberi tahu Anda bahwa kemarin, saya menolak untuk menggunakan kendaraan Mercedes S600 yang dibeli dan diperoleh oleh Departemen Perdana Menteri sebelum saya menjabat," tulisnya dalam postingan Facebook, Minggu (27/11). 

"Langkah itu diambil karena saya tidak ingin ada biaya baru yang dibebankan pada saya," tambahnya sebagaimana dikutip Channelnewsasia, Senin (28/11). 

Baca Juga: Anwar Ibrahim akan Dilantik Perdana Menteri Baru Malaysia

Pada Sabtu malam lalu, dia telah melontarkan ucapan usai salat di sebuah masjid di Selangor. 

Dia mengatakan, tidak ada mobil dinas baru yang dibeli untuk digunakannya dan tidak ada perabot baru yang tidak perlu yang harus dibeli oleh kantornya. Itu sebagai bagian dari budaya baru melawan pemborosan dana publik, yang harus dilakukan oleh semua.

"Syaratnya tidak ada pembelian baru di kantor perdana menteri," katanya kepada wartawan.

“Pikirkan apa yang dapat Anda hemat – RM100 (US$22), RM1000, RM10.000 – yang dapat dikembalikan kepada orang miskin. Saya mulai dengan komitmen untuk tidak mengambil gaji, tapi yang penting jangan menyia-nyiakan dana yang kita punya,” ujarnya. 

Baca Juga: Anwar Ibrahim Dilantik PM Malaysia, Ini Kata Saingannya Muhyiddin Yassin

“Ini adalah pesan kepada semua pimpinan departemen untuk mengingat bahwa dalam situasi saat ini, kita harus memulai budaya baru. Jangan gunakan uang pemerintah untuk fasilitas kita sendiri,” katanya.

Anwar, 75 tahun, sebelumnya mengumumkan bahwa dia tidak akan mengambil gaji sebagai perdana menterinya, sejalan dengan janji yang dia buat selama kampanye Pemilihan Umum ke-15 (GE15). 

Dia juga mengumumkan bahwa jumlah Kabinet akan dikurangi dan dia juga sedang mencari persetujuan dari anggota parlemen, yang akan ditunjuk sebagai menteri untuk mengurangi gaji mereka.

Dia belum mengumumkan susunan Kabinetnya dan mengatakan pada hari Minggu bahwa dia akan membahas penunjukan tersebut dengan mitra koalisinya pada hari-hari berikutnya.

Setelah diangkat sebagai perdana menteri Kamis lalu, Anwar mengatakan prioritas pertamanya adalah mengatasi inflasi dan meningkatnya biaya hidup untuk meringankan beban keuangan warga negara. 

Pada hari Minggu, dia mengumumkan bahwa Malaysia akan meninjau program subsidi pemerintahnya untuk menargetkan kelompok berpenghasilan rendah dengan lebih baik. 

“Instansi pemerintah memiliki waktu dua minggu untuk meninjau implikasi dari penyempitan subsidi,” katanya dalam konferensi pers.

Anwar dilantik sebagai perdana menteri ke-10 Malaysia Kamis lalu setelah kebuntuan politik menyusul GE15, yang melihat tidak ada koalisi yang menguasai mayoritas kursi di parlemen. 

Dia telah membentuk pemerintahan persatuan yang terdiri dari aliansi Pakatan Harapan, Barisan Nasional, Gabungan Parti Sarawak, Gabungan Rakyat Sabah dan mitra lainnya.

66