Home Teknologi 10 Bidikan Ajaib Mata Langit, Sungai Emas Limbah Berlian hingga Bocah Penunggang Ombak Monster Setinggi 7 Lantai

10 Bidikan Ajaib Mata Langit, Sungai Emas Limbah Berlian hingga Bocah Penunggang Ombak Monster Setinggi 7 Lantai

Jakarta, Gatra.com- Sejumlah bidikan kamera dari langit terhadap permukaan Bumi menghasilkan gambar ajaib yang menakjubkan pada tahun 2022. Seperti sungai 'emas' yang berkilau, hingga ombak monster setinggi gedung tujuh lantai. Live Science, 31/12/2022.

Satelit yang mengorbit bumi dan astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) telah memberi kita perspektif baru tentang planet kita dalam beberapa dekade terakhir. Juga citra gumpalan biru yang aneh dan laut yang berputar-putar keperakan hingga gunung berapi bawah laut dan gunung es yang berlari berkeliaran. , berikut adalah beberapa gambar satelit dan stasiun luar angkasa Bumi favorit kami yang dirilis pada tahun 2022.

Sungai Emas yang Beracun

Sungai emas dari lumpur kering, atau tailing, mengalir dari sebuah tambang di Afrika Selatan. (Lauren Dauphin/NASA Earth Observatory/Landsat)

Gambar NASA Earth Observatory/Landsat 9 mengungkapkan sungai emas lumpur beracun kering berkilauan di lanskap dekat tambang berlian di Jagersfontein, Afrika Selatan setelah bendungan runtuh.

Bendungan itu menahan tailing - campuran debu berlumpur, batu pecah, air, dan produk sampingan pertambangan lainnya. Bubur surplus sering mengandung sejumlah kecil logam seperti tembaga, merkuri, kadmium dan seng, serta senyawa lain termasuk minyak bumi, asam sulfat, bahkan sianida.

Gambar tersebut menunjukkan bagaimana limbah beracun mengalir menuruni lereng bukit dalam gelombang besar yang akhirnya disalurkan ke bendungan terdekat sebelum tumpah ke sungai Prosesspruit yang bersebelahan. Secara total, tailing kering menutupi sekitar 10 mil persegi (26 km persegi) lahan pertanian. Runtuhnya bendungan itu menewaskan tiga orang dan melukai sekitar 40 lainnya.

Danau Tiga Warna

Satelit Landsat 8 milik NASA dan Survei Geologi AS, mengambil gambar warna nyata yang mencolok dari tiga danau tiga warna di Great Rift Valley Ethiopia. Yaitu Danau Shala (kiri), Danau Abijatta (tengah) dan Danau Langano (kanan).

Rona biru tua Danau Shala adalah hasil dari perairannya yang dalam, yang memiliki kedalaman maksimum 873 kaki (266 meter). Danau Abijatta, yang hanya memiliki kedalaman maksimum 46 kaki (14 m), berwarna hijau berkat mekarnya ganggang fotosintetik. Danau Langano, sementara itu, mendapatkan warna kuningnya dari sungai-sungai yang membawa sedimen pegunungan di dekatnya ke sana.

Penampilan kontras dari danau-danau ini bahkan lebih mengejutkan mengingat ketiganya dulunya merupakan bagian dari satu badan air kuno yang dikenal sebagai Danau Galla.

Ledakan di Sarang Hiu

Satelit Landsat 9 menangkap bidikan yang menakjubkan dari semburan letusan bawah air dari gunung berapi Kavachi di Samudra Pasifik barat daya, yang puncaknya terletak kira-kira 65 kaki (20 m) di bawah permukaan laut.

Selama ekspedisi tahun 2015 ke Kavachi, para peneliti menemukan bahwa kawah gunung berapi adalah rumah bagi dua jenis hiu —hiu martil (Sphyrna sp.) dan hiu sutra (Carcharhinus falciformis) — terlepas dari sejarah ledakan lokal tersebut.

Kemungkinan letusan gunung berapi sebelumnya, yang terjadi secara sporadis setidaknya sejak tahun 1939, dapat memberikan nutrisi yang mendukung ekosistem laut yang berkembang di sekitar gunung berapi.

Di masa lalu, para peneliti menulis bahwa keberadaan hiu di kawah menimbulkan "pertanyaan baru tentang ekologi gunung berapi bawah laut yang aktif dan lingkungan ekstrem tempat hidup hewan laut besar".

Sepasang Gumpalan Cahaya Biru yang Aneh

Foto yang diambil astronot dari ISS di atas Laut Cina Selatan menangkap sepasang gumpalan biru cerah yang tidak berkaitan satu sama lain di atmosfer Bumi. Dua gumpalan cahaya biru aneh yang berkilauan di atmosfer itu kebetulan terjadi pada waktu yang bersamaan.

Gumpalan cahaya pertama, yang terlihat di bagian bawah gambar, adalah sambaran petir masif yang terjadi di samping celah besar berbentuk lingkaran di bagian atas awan. Hal ini menyebabkan petir menerangi dinding di sekitar struktur seperti kaldera yang berawan, menciptakan cincin bercahaya yang mencolok.

Gumpalan biru kedua, yang bisa dilihat di kanan atas gambar, adalah hasil dari cahaya bulan yang melengkung. Orientasi satelit alami Bumi dalam kaitannya dengan ISS berarti cahaya yang dipantulkannya kembali dari matahari melewati atmosfer planet, mengubahnya menjadi gumpalan biru terang dengan halo kabur.

Cahaya Perak Berputar-putar

Astronot ISS lainnya mengambil foto menakjubkan dari "cahaya matahari" yang mengubah permukaan laut menjadi cermin perak yang berputar mengelilingi sepasang pulau Yunani.

Daratan yang lebih besar di jantung foto adalah Milos, sebuah pulau vulkanik Yunani seluas 58 mil persegi (151 kilometer persegi), dan rekannya yang kecil dan tidak berpenghuni di sebelah barat adalah Antimilos, yang luasnya sekitar 3 mil persegi (8 km persegi).

Sunglints disebabkan oleh pantulan cahaya matahari dari laut yang tenang langsung ke kamera astronot. Akibatnya, air laut yang seperti kaca terlihat keperakan sementara air yang lebih bergolak terlihat lebih gelap. Fenomena ini dapat menonjolkan efek oseanografi yang menarik di atas dan di bawah permukaan air, seperti arus laut melingkar, yang dikenal sebagai pilin, dan gelombang dari kapal — keduanya terlihat dalam gambar ini.

Gunung Es Terbesar di Dunia sedang Berlari

Satelit Terra NASA menangkap foto gunung es terbesar di dunia, A-76A, mengambang di muara Drake Passage - bentangan air yang bergejolak di Antartika.

Lempengan es yang sangat besar ini memiliki panjang sekitar 84 mil (135 kilometer) dan lebar 16 mil (26 km). Ini pertama kali terputus dari Rak Es Ronne pada tahun 2021.

Ketika gunung es hanyut ke Jalur Drake, mereka dengan cepat terseret ke timur oleh arus laut yang kuat sebelum dilempar ke utara ke perairan yang lebih hangat, di mana mereka benar-benar mencair segera setelahnya.

Tidak jelas di mana A-76A pada akhirnya akan berakhir atau kapan akan menemui kuburan airnya.

Danau Asam Gunung Doom

Seorang astronot di ISS mengambil gambar menakjubkan dari danau hidrotermal yang dikelilingi salju di puncak Gunung Ruapehu di Selandia Baru, yang merangkap sebagai "Mount Doom" dalam adaptasi sinematik Peter Jackson dari epik fantasi JRR Tolkien "The Lord of the Rings."

Danau hidrotermal, yang dikenal sebagai Danau Kawah atau Te Wai a-moe, berada di antara tiga puncak utama Gunung Ruapehu, yang tertinggi mencapai 9.177 kaki (2.797 m) di atas permukaan laut. Ruang magma jauh di dalam gunung berapi memanaskan danau, yang berfluktuasi antara 59 dan 113 derajat Fahrenheit (15 dan 45 derajat Celsius). Badan air sangat asam karena sejumlah besar gas vulkanik yang larut dalam air.

Ahli geologi menggunakan danau untuk memantau tingkat ancaman gunung berapi.

Bekas Luka Aliran Lahar Purba

Seorang astronot di ISS mengambil foto yang menakjubkan dari aliran lava kuno yang membentang melintasi gurun di New Mexico.

Aliran lahar, yang dikenal sebagai Carrizozo Malpaís, meliputi sekitar 130 mil persegi (337 km persegi) dan panjangnya sekitar 50 mil (80 km). Dari atas, sungai beku batuan vulkanik tampak seperti bekas luka gelap yang terukir di gurun sekitarnya.

Letusan yang melahirkan Carrizozo Malpaís dimulai sekitar 5.000 tahun yang lalu dan berlangsung antara 20 hingga 30 tahun. Sebagian besar lahar dalam gambar muncul dari lubang kecil setinggi 88 kaki (27 m), yang oleh penduduk setempat dijuluki "puncak hitam kecil".

Bidang lava kuno mungkin tampak tak bernyawa dari atas, tetapi sejumlah spesies tanaman gurun dapat tumbuh di lahar beku.

Mata Bumi Mengintip Lubang di Langit

Gunung Vesuvius mengintip melalui lubang di awan.(Joshua Stevens/Landsat/NASA Earth Observatory)

Landsat 8 melihat sekilas salah satu gunung berapi paling berbahaya di dunia, Gunung Vesuvius, saat "mengintip" ke langit melalui lubang melingkar yang menakutkan di awan.

Kaldera puncak gunung berapi - depresi besar berbentuk mangkuk yang terbentuk ketika gunung berapi meletus dan runtuh - terlihat jelas dalam gambar, serta bagian dari punggungan pegunungan besar di utara, yang merupakan sisa dari Gunung Somma - sebuah gunung berapi purba yang pernah berdiri di tempat yang sama dengan Gunung Vesuvius, sebelum kerucut gunung berapi yang lebih baru tumbuh dari pusatnya.

Letusan Vesuvius yang paling terkenal secara bersamaan menghancurkan dan melestarikan kota Romawi Pompeii, serta kota tetangga Herculaneum, pada tahun 79 M.

Para peneliti menggambarkan Gunung Vesuvius sebagai "bom waktu Eropa" karena akan segera terjadi letusan besar lainnya.

Bocah Menunggangi Ombak Monster Setinggi Tujuh Lantai

Gambar Landsat 8 ini menangkap tampilan yang menakjubkan dari kekuatan besar gelombang setinggi tujuh lantai saat mereka jatuh ke pantai dekat Nazaré, hotspot selancar ombak di Portugal.

Gambar tersebut menunjukkan bagaimana gelombang ganas merobek sedimen dasar laut di sekitarnya menjadi gumpalan bawah air yang sangat besar yang membentang sekitar 6,2 mil (10 km) dari pantai.

Ombak di Nazaré sering mencapai ketinggian lebih dari 50 kaki (15 m) pada bulan-bulan musim dingin karena ngarai bawah air sekitar setengah mil dari pantai yang menyalurkan energi gelombang. Namun, pada hari ini, angin kencang dari sisa-sisa Badai Epsilon, yang menghantam Bermuda dan sebagian Amerika Utara, memperkuat gelombang tersebut.

Gambar tersebut diambil pada hari yang sama ketika seorang peselancar berusia 18 tahun dilaporkan menunggangi ombak setinggi 101,4 kaki (30,9 m) yang memecahkan rekor di Nazaré.

212