Home Internasional Gencatan Senjata Israel-Hamas Diperpanjang Sehari

Gencatan Senjata Israel-Hamas Diperpanjang Sehari

Gaza, Gatra.com - Gencatan senjata antara Israel dan Hamas akan terus berlanjut. Kedua belah pihak mengatakan beberapa saat sebelum perjanjian itu berakhir, meskipun rincian perjanjian resminya masih belum jelas, pada Kamis, (30/11).

Beberapa menit sebelum penghentian pertempuran berakhir pada pukul 05.00GMT, militer Israel mengatakan “jeda operasional” akan diperpanjang, tanpa menyebutkan secara spesifik berapa lamanya.

“Mengingat upaya mediator untuk melanjutkan proses pembebasan sandera dan tunduk pada ketentuan kerangka kerja, jeda operasional akan terus berlanjut,” katanya, dikutip AFP, kamis (30/11).

Sementara itu Hamas mengatakan ada kesepakatan untuk “memperpanjang gencatan senjata untuk hari ketujuh,” tanpa rincian lebih lanjut.

Qatar, yang memimpin perundingan gencatan senjata, mengonfirmasi bahwa jeda telah diperpanjang hingga Jumat atau satu hari.

Ada tekanan untuk memperpanjang jeda, guna memungkinkan lebih banyak pembebasan sandera dan bantuan tambahan ke Gaza yang hancur. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken tiba di Israel untuk melakukan pembicaraan pada Rabu malam.

Gencatan senjata tersebut telah menghentikan sementara pertempuran yang dimulai pada 7 Oktober ketika militan Hamas menyerbu perbatasan ke Israel, menewaskan 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menculik sekitar 240 orang, menurut pihak berwenang Israel.

Serangan udara dan darat Israel berikutnya di Gaza telah menewaskan hampir 15.000 orang, sebagian besar juga warga sipil, menurut para pejabat Hamas, dan membuat sebagian besar bangunan wilayah utara Gaza menjadi hancur.

Perjanjian gencatan senjata memungkinkan perpanjangan jika Hamas dapat membebaskan 10 sandera lagi setiap harinya, dan sebuah sumber yang dekat dengan kelompok tersebut mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka bersedia memperpanjang jeda tersebut selama empat hari.

Tapi hanya satu jam sebelum gencatan senjata berakhir, Hamas mengatakan tawarannya untuk membebaskan tujuh sandera lainnya, dan menyerahkan tiga jenazah lainnya yang dikatakan tewas dalam pemboman Israel.

Baca Juga: Hamas Siap Menukar Tentara Israel yang Ditahan dengan Tahanan Palestina

Kedua belah pihak sebelumnya mengatakan mereka siap untuk kembali berperang, dan sayap bersenjata Hamas memperingatkan para pejuangnya untuk “mempertahankan kesiapan militer yang tinggi... untuk mengantisipasi dimulainya kembali pertempuran jika tidak terjadi lagi (gencatan senjata),” menurut sebuah pesan yang diposting di situs mereka melalui saluran telegram.

Juru bicara IDF, (tentara Israel) Doron Spielman mengatakan pasukan akan “bergerak ke mode operasional dengan sangat cepat dan melanjutkan target di Gaza,” jika gencatan senjata berakhir.

Semalam, 10 sandera Israel lainnya dibebaskan berdasarkan ketentuan perjanjian, dengan empat sandera Thailand lainnya dan dua wanita Israel-Rusia dibebaskan di luar kerangka perjanjian.

Video yang dirilis oleh Hamas menunjukkan orang-orang bersenjata bertopeng menyerahkan sandera kepada Komite Palang Merah Internasional.

Di antara mereka yang dibebaskan adalah Liat Beinin, yang juga memegang kewarganegaraan Amerika, dan bekerja sebagai pemandu di museum Holocaust Israel Yad Vashem.

Presien Amerika Serikat 

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia “sangat bersyukur” dengan pembebasan tersebut.

“Kesepakatan ini telah memberikan hasil yang berarti,” katanya tentang gencatan senjata.

Tak lama setelah para sandera tiba di Israel, layanan penjara negara itu juga mengatakan ada 30 tahanan Palestina telah dibebaskan, termasuk aktivis terkenal Ahed Tamimi.

Baca Juga: Dua Anak Palestina Ditembak Mati Pasukan Israel di Jenin

Sejak gencatan senjata dimulai pada 24 November, 70 sandera Israel telah dibebaskan dengan imbalan 210 tahanan Palestina.

Sekitar 30 orang asing, sebagian besar warga Thailand yang tinggal di Israel, telah dibebaskan di luar ketentuan perjanjian.

Israel telah menegaskan bahwa mereka menganggap gencatan senjata itu sebagai penghentian sementara, yang dimaksudkan untuk membebaskan para sandera, namun ada seruan yang semakin meningkat untuk menghentikan pertempuran secara berkelanjutan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menuntut gencatan senjata kemanusiaan yang sejati, dan memperingatkan warga Gaza di tengah-tengah bencana kemanusiaan yang besar.

Pertemuan DK PBB

Dari Tiongkok, Menlu Wang Yi, berada di New York untuk menghadiri pembicaraan Dewan Keamanan PBB mengenai kekerasan tersebut, dan mendesak segera “gencatan senjata kemanusiaan yang berkelanjutan,”. Pernyataan diungkapkan, yang dirilis pada hari Kamis.

Pembebasan sandera membawa kegembiraan yang diwarnai dengan penderitaan, dengan banyak keluarga yang cemas menunggu setiap malam untuk mengetahui apakah orang yang mereka cintai akan dibebaskan, dan ingin mengetahui secara cerita dari mereka yang kembali.

“Abigail yang berusia empat tahun ditangkap setelah merangkak keluar dari ayahnya, yang dibunuh oleh militan, berlumuran darah,” kata bibi buyutnya Liz Hirsh Naftali.

“Ini sebuah keajaiban,” katanya tentang kelangsungan hidup dan pelepasan gadis kecil itu.

Tentara Israel sedang menyelidiki informasi sayap bersenjata Hamas bahwa seorang bayi berusia 10 bulan yang disandera, saudara laki-lakinya yang berusia empat tahun dan ibu mereka semuanya tewas dalam pemboman Israel di Gaza.

Israel menggempur Jalur Gaza tanpa henti sebelum gencatan senjata, dan memaksa sekitar 1,7 juta orang meninggalkan rumah mereka dan membatasi masuknya makanan, air, obat-obatan, dan bahan bakar.

Baca Juga: Tim Pencari Temukan 160 Jenazah di Reruntuhan Bangunan di Gaza

Kondisi di wilayah tersebut kategori “bencana,” menurut Program Pangan Dunia. Penduduknya menghadapi “risiko kelaparan yang tinggi.

Pasukan Israel menargetkan beberapa rumah sakit di Gaza utara selama pertempuran, dan menuduh Hamas menggunakannya untuk tujuan militer.

Juru bicara kementerian kesehatan di wilayah yang dikelola Hamas, Ashraf Al-Qudra, mengatakan kepada AFP pada hari Rabu bahwa dokter menemukan lima bayi prematur meninggal di rumah sakit Al-Nasr di Kota Gaza, yang terpaksa ditinggalkan oleh staf medis.

Gencatan senjata telah memungkinkan para pengungsi untuk kembali ke rumah mereka, namun bagi banyak orang, hanya sedikit yang tersisa.

“Saya menemukan bahwa rumah saya telah hancur total – 27 tahun hidup saya untuk membangunnya dan semuanya hilang,” kata Taghrid Al-Najjar, 46 tahun, setelah kembali ke rumahnya di bagian tenggara Gaza.

Kekerasan di Tepi Barat

Kekerasan di Gaza juga telah meningkatkan ketegangan di Tepi Barat, di mana hampir 240 warga Palestina telah dibunuh baik oleh tentara Israel atau pemukim sejak 7 Oktober, sebagaimana penjelasan kementerian kesehatan Palestina.

Seorang anak laki-laki berusia delapan tahun dan seorang remaja menjadi korban tewas terbaru di wilayah pendudukan, dan Israel mengatakan pihaknya membalas dengan tembakan langsung... dan serangan berhasil diidentifikasi, dengan tuduhan para tersangka melemparkan alat peledak ke arah pasukan.

Para sandera Israel dan militan Hamas saling berpelukan sebelum mereka diserahkan ke Palang Merah Internasional untuk dibebaskan. (Dok.X/twitter)

43