Home Teknologi Terdeteksi, Dua Roket Cina Hantam Bulan, Ledakannya Dahsyat Bikin Berlubang

Terdeteksi, Dua Roket Cina Hantam Bulan, Ledakannya Dahsyat Bikin Berlubang

Jakarta, Gatra.com – NASA telah memotret lokasi jatuhnya roket misterius yang menabrak sisi jauh bulan pada bulan Maret, dan pesawat luar angkasa tak dikenal itu meninggalkan kawah ganda aneh yang membuat para ilmuwan bingung.

Gambar lokasi kecelakaan diambil oleh Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) NASA pada 25 Mei 2022 dan dirilis pada 24 Juni silam. Foto-foto tersebut menunjukkan bahwa puing-puing (yang asal-usulnya masih diperdebatkan) entah bagaimana meninju dua kawah yang tumpang tindih ketika menabrak sisi jauh bulan bergerak dengan kecepatan sekitar 5.770 mph (9.290 km/jam).

Kawah ganda yang tak terduga menambah lapisan keanehan tambahan pada misteri yang telah membingungkan pengamat ruang angkasa sejak Januari lalu. Bill Gray, seorang astronom AS dan pengembang perangkat lunak yang melacak objek dekat Bumi, meramalkan bahwa potongan sampah luar angkasa yang mengorbit akan menabrak Bumi.

Ketika Gray pertama kali melihat puing-puing itu, ia menyarankan bahwa itu adalah tahap kedua dari roket Falcon X yang diluncurkan oleh SpaceX milik Elon Musk pada tahun 2015.

Namun pengamatan dan analisis data orbital kemudian mengisyaratkan bahwa objek tersebut adalah tahap atas yang dihabiskan dari Chang'e Cina. Roket 5-T1, sebuah pesawat ruang angkasa (dinamai dewi bulan Cina) yang diluncurkan pada tahun 2014. Sayangnya, pejabat Cina tidak mengakuinya, mereka mengklaim bahwa tahap atas roket tersebut terbakar di atmosfer Bumi bertahun-tahun yang lalu.

Hingga saat ini, menurut Arizona State University setidaknya 47 badan roket NASA telah jatuh ke bulan. “Tetapi kawah ganda itu tidak terduga," tulis NASA dalam sebuah pernyataan seperti dikutip Live Science, Rabu (30/6).

"Tidak ada dampak badan roket lain di Bulan yang menciptakan kawah ganda," sambungnya.

Meskipun para ilmuwan tidak dapat secara langsung mengamati momen tumbukan, para ahli memperkirakan bahwa roket yang dibuang itu menghantam permukaan bulan di kawah Hertzsprung di sisi jauh bulan, pada 4 Maret pukul 07:25 EST (12:25 GMT).

Pengamatan dari LRO menunjukkan dua lekukan di permukaan bulan-kawah timur berukuran lebar 59 kaki (18 meter), sedangkan kawah barat berukuran 52,5 kaki (16 m). Jika LRO NASA telah diposisikan untuk menangkap gambar dari dampak, kemungkinan akan mendokumentasikan segumpal debu bulan meletus ratusan mil tinggi.

Para ilmuwan masih berhipotesis tentang apa yang bisa menciptakan dua kawah. Salah satu kemungkinannya adalah bahwa kawah itu terbentuk oleh sepotong puing yang memiliki dua massa besar di setiap ujungnya—meskipun skenario ini tidak biasa.

"Biasanya roket bekas memiliki massa yang terkonsentrasi di ujung motor; sisa tahap roket terutama terdiri dari tangki bahan bakar kosong," masih menurut pernyataan NASA.

 

Apakah Itu Benar-benar Roket Cina?

 

Karena pendorong roket kemungkinan akan benar-benar hancur saat tumbukan, tidak pasti apakah menyelidiki kawah akan memberikan petunjuk besar tentang asal usulnya yang kontroversial. Tetapi beberapa astronom berpikir bahwa sebagian besar misteri telah ditemukan.

Gray menulis di blognya segera setelah gambar dirilis bahwa objek itu, "Cukup meyakinkan diidentifikasi sebagai penguat Chang'e 5-T1."

"Saya cukup yakin bahwa tidak mungkin ada hal yang lain," kata Gray meyakini bahwa itu roket Cina.

Ia membuat prediksi, pertama bahwa puing-puing kontroversial akan bertabrakan dengan bulan setelah terlihat berjatuhan di luar angkasa pada Maret 2015. Objek tersebut (diberi nama sementara WE0913A) pertama kali dilihat sekilas oleh Catalina Sky Survey, serangkaian teleskop di dekat Tucson, Arizona yang memindai lingkungan kosmik untuk mencari asteroid berbahaya yang bisa menabrak Bumi.

Namun, WE0913A tidak mengorbit matahari, seperti asteroid, tetapi mengorbit Bumi sebagai gantinya. Gray menduga benda itu buatan manusia. Setelah awalnya salah mengidentifikasi sampah misteri sebagai roket SpaceX Falcon 9, Gray kembali ke data untuk menemukan bahwa pesawat ruang angkasa lain hampir cocok dengan lintasan puing-puing yang terikat ke bulan: tahap atas misi Chang'e 5-T1 Cina—yang diluncurkan pada Oktober 2014 sebagai bagian dari misi awal untuk mengirim kapsul uji ke bulan dan kembali.

Pejabat kementerian luar negeri Cina membantah bahwa sampah luar angkasa adalah milik mereka, bersikeras bahwa roket Chang'e 5 sudah terbakar dalam perjalanan kembali ke Bumi pada tahun 2014.

Namun para ahli AS membantah klaim ini, menunjukkan bahwa pejabat Cina dapat mencampuradukkan roket tahun 2014 dengan roket yang ditunjuk serupa dari misi 2020, dan yang pertama adalah yang menghantam bulan.

Pada 1 Maret, Komando Luar Angkasa Departemen Pertahanan AS, yang melacak sampah antariksa orbit rendah Bumi, merilis pernyataan yang mengatakan bahwa roket China 2014 tidak pernah mengalami deorbit.

Gray percaya data orbitalnya, yang hampir sempurna dengan lintasan awal roket Cina, adalah konklusif. "Ada banyak sekali misi bulan di orbit yang diambil; kecenderungannya berarti bahwa, di masa lalu, ia menuju ke Cina; itu menuju ke timur seperti yang dilakukan misi bulan Cina; dan perkiraan waktu peluncurannya jatuh dalam 20 menit. Menit dari roket Chang'e 5-T1," kata Gray.

Menurut Gray, satelit radio amatir (atau cubesat) dipasang ke Chang'e 5-T1 selama 19 hari pertama penerbangannya, dan data lintasan yang dikirim kembali dari satelit itu cocok dengan lintasan puing roket saat ini dengan sempurna.

Hal yang lain juga telah mengidentifikasi petunjuk penting yang mendukung kesimpulan Gray; Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA Jet Propulsion Laboratory mengkonfirmasi analisis Gray terhadap data orbital, dan tim Universitas Arizona mengidentifikasi roket tersebut sebagai bagian dari misi Chang'e 5-T1 dengan menganalisis spektrum cahaya yang dipantulkan oleh cat pada puing-puing yang jatuh.

Meskipun ini adalah bagian pertama dari sampah luar angkasa yang secara tidak sengaja bertabrakan dengan bulan, ini bukan pertama kalinya sebuah satelit buatan manusia jatuh di sana.

Pada tahun 2009, Lunar Crater Observation and Sensing Satellite milik NASA sengaja ditembakkan ke kutub selatan bulan pada kecepatan 5.600 mph (9.000 km/jam), melepaskan gumpalan yang memungkinkan para ilmuwan untuk mendeteksi tanda kimia air es. NASA juga membuang roket program Apollo Saturn V dengan melemparkannya ke bulan.

Gray mengatakan kebingungan seputar identitas objek tersebut menyoroti kebutuhan nyata bagi badan antariksa dan perusahaan swasta di mana pun untuk mengembangkan prosedur yang lebih baik untuk melacak roket yang mereka kirim ke luar angkasa (yang juga akan menjaga objek tersebut agar tidak disalahartikan sebagai asteroid yang mengancam Bumi).

"Dari sudut pandang egois saya, itu akan membantu kami melacak asteroid dengan lebih baik," kata Gray.

Ia menambahkan, perhatian yang diberikan pada satelit orbit rendah Bumi belum diterapkan pada satelit yang mengorbit Bumi tinggi karena orang-orang menganggap itu tidak masalah.

“Harapan saya adalah, dengan AS sekarang mempertimbangkan untuk kembali ke bulan dan negara-negara lain. mengirim barang ke sana juga, sikap itu mungkin berubah," imbuhnya.

COMMENTS

LEAVE A COMMENTS