Home Internasional India Masih Berharap Inggris Mengembalikan Berlian Kohinoor

India Masih Berharap Inggris Mengembalikan Berlian Kohinoor

London, Gatra.com - Setelah Ratu Inggris, Elizabeth II meninggal pada 8 September, sejumlah orang India berkicau ke media sosial untuk menuntut pengembalian berlian Kohinoor, salah satu berlian yang dipasang di mahkota mendiang ratu.

Salah satu permata paling terkenal di dunia, berlian Kohinoor adalah berlian berbentuk oval 105 karat senilai sekitar US$ 591 juta atau sekitar Rp 8,8 triliun, menurut beberapa laporan berita, dan telah diperebutkan selama berabad-abad.

Penulis dan peneliti Dr. John Zubryzcki mengatakan kepada SBS News, bahwa ketenaran berlian itu berasal dari bagaimana cara diakuisisi oleh Inggris pada akhir 1840-an, dan permata itu akhirnya mencapai di singgasana Ratu Victoria sekitar tahun 1850.

Berlian itu diturunkan dari Ratu Victoria ke Ibu Suri Elizabeth II Elizabeth Angela Marguerite Bowes-Lyon, ke mendiang ratu sendiri.

Baca Juga: Prosesi Pemakaman Ratu Elizabeth II

"Asal usul berlian itu agak diselimuti misteri dan kami tidak bisa memastikan kapan berlian itu pertama kali terlihat, tapi kami pikir itu berasal dari sekitar abad ke-14, dan ditemukan di tempat yang sekarang disebut Andhra Pradesh," kata Dr. Zubrzycki, mengatakan kepada SBS News.

“Itu dimiliki oleh Persia dan kemudian di Afghanistan, dan dibawa kembali ke India, setelah Sikh Maharaja Ranjit Singh mengambilnya dari pemimpin Afghanistan Shah Shujah Durrani, dan kemudian diakuisisi oleh Inggris ketika mereka mencaploknya. Punjab, jadi itulah zaman Perusahaan India Timur,” katanya.

Peneliti percaya bahwa batu itu diperoleh oleh Inggris setelah Punjab Maharaja Duleep Singh yang berusia 10 tahun – penguasa terakhir Kekaisaran Sikh – menyerahkan negaranya kepada Inggris selama Perang Anglo-Sikh.

Permata itu diberikan kepada Ratu Victoria dan permaisurinya, Pangeran Albert, dan memintanya untuk dipotong ulang, dan kemudian dipasang di mahkota Ratu Alexandra dan Ratu Mary, sebelum ditempatkan di mahkota Ibu Suri pada tahun 1937, sebagaimana dilaporkan majalah Time online.

Baca Juga: Peti Mati Ratu Elizabeth II Menuju Tempat Peristirahatan Terakhirnya

Permata telah melewati beberapa dinasti India termasuk Mughal, Persia, Afghanistan, Turco-Afghan Khilji, dan penguasa Sikh sebelum berakhir di Inggris.

Pada tahun 2017, Mahkamah Agung India mengatakan tidak dapat mengeluarkan perintah untuk mengklaim kembali berlian dari Inggris atau menghentikannya untuk dilelang.

Meskipun tidak ada rencana masa depan untuk permata yang telah diungkapkan, fakta bahwa permata itu masih ada di Inggris hari ini setelah meninggalnya Ratu Elizabeth, telah mendorong pengguna Twitter di seluruh India untuk menuntut pengembaliannya.

Pemerintah India mengatakan dalam pernyataan tahun 2016 bahwa "item berita tertentu yang muncul di pers mengenai berlian Kohinoor tidak didasarkan pada fakta," . Tanggapan itu sekaligus berharap untuk hasil yang bersahabat di mana India mendapatkan kembali karya seni yang berharga dengan akar yang kuat di India. Sejarah bangsa kita [berlian Kohinoor].”

Venktesh Shukla memulai petisi bekerja sama dengan LSM Change.org India.

Baca Juga: Ratu Elizabeth II Meninggal Dunia, Kerajaan: Charles III Raja Baru Inggris

Organisasi itu men-tweet tentang peluncuran petisi pada 13 September yang bertujuan untuk mendapatkan "setidaknya satu juta tanda tangan," dan mengklaim bahwa itu - dalam kata-kata Shukla - "tidak lagi dapat dipertahankan secara moral bagi Inggris, untuk mempertahankan jarahan (berlian) ini."

Pengguna Twitter @M_Crimsonrose menulis: “… Inggris, inilah saatnya Anda mengembalikan Kohinoor kami dan semua yang Anda jarah dari negara lain.”

“Monarki Inggris jelas tidak akan mengembalikannya. Jika kita sebagai negara kuat yang baru muncul memiliki ingatan peradaban dan harga diri apa pun, kita harus secara resmi meminta mereka untuk mengembalikannya,” tulis pengguna Twitter @krithikasaivasw.

"Merupakan penghinaan jika Camilla memakainya," kata pengguna Twitter @Blake_TWT.

Pengguna lain @dineshvelupula menulis: “Sekarang pemakaman telah berakhir. Sang ratu diuntungkan dari kekayaan dan perbudakan orang-orang terjajah dan tidak pernah melakukan apa pun untuk memperbaikinya. Ratu adalah pengingat eksploitasi kolonial Inggris yang dibuang India 75 tahun yang lalu.”