Home Internasional PM Selandia Baru Jacinda Ardern akan Mengundurkan Diri Bulan Depan

PM Selandia Baru Jacinda Ardern akan Mengundurkan Diri Bulan Depan

Wellington, Gatra.com - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengumumkan bahwa dia akan mengundurkan diri bulan depan. Ia menyebut dirinya tidak lagi memiliki cukup “tangki" (kemampuan)untuk tetap menjabat sebagai pemimpin.

"Saya manusia. Kami memberikan sebanyak yang kami bisa selama kami bisa dan kemudian tiba waktunya. Dan bagi saya, inilah saatnya," katanya pada pertemuan anggota Partai Buruhnya, dikutip AFP, Kamis (19/1).

"Aku hanya tidak punya cukup di dalam tangki, untuk empat tahun lagi," tambahnya.

Ardern menjadi perdana menteri dalam pemerintahan koalisi tahun 2017 dan kemudian memimpin Partai Buruh kiri-tengahnya dan meraih kemenangan komprehensif dalam pemilihan tiga tahun kemudian.

Baca Juga: Selandia Baru Akan Wajibkan Guru dan Nakes Divaksinasi Penuh

Selama menjadi pemimpin, dia memenangkan pengakuan internasional atas penanganannya terhadap serangan teror di dua masjid dan pandemi COVID-19, dan menjadi pemimpin dunia kedua yang melahirkan saat menjabat.

Namun popularitas partai dan pribadinya, yang sering disebut sebagai "Jacindamania", telah turun dalam jajak pendapat lokal baru-baru ini di tengah meningkatnya inflasi dan kekhawatiran akan meningkatnya tingkat kejahatan.

Dalam penampilan publik pertamanya sejak parlemen memasuki reses musim panas sebulan yang lalu, dia mengatakan kepada retret kaukus tahunan Partai Buruh bahwa dia berharap menemukan energi untuk melanjutkan sebagai pemimpin selama jeda, namun ternyata tidak mampu melakukannya.

Pemilu Oktober 

“Pemilihan umum Selandia Baru berikutnya akan diadakan pada 14 Oktober,” ungkap Ardern dalam pengumumannya di Napier di pantai timur negara itu.

Perdana menteri mengatakan bahwa dia akan terus menjabat sebagai anggota parlemen pemilih sampai saat itu.

Meskipun jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan koalisi partai Nasional dan Undang-Undang kanan-tengah akan memenangkan pemilihan, Ardern mengatakan itu bukan alasan pengunduran dirinya.

Baca Juga: Selandia Baru Menerima Kembali Warganya yang Terkait dengan ISIS

"Saya tidak pergi karena saya yakin kita tidak bisa memenangkan pemilihan berikutnya, tetapi karena saya yakin kita bisa dan akan melakukannya," katanya.

"Saya pergi karena dengan pekerjaan istimewa seperti itu muncul tanggung jawab besar. Tanggung jawab untuk mengetahui kapan Anda adalah orang yang tepat untuk memimpin - dan juga kapan Anda tidak," katanya.

Ardern mengatakan bahwa pengunduran dirinya paling lambat 7 Februari, dan kaukus Partai Buruh akan memilih pemimpin baru dalam tiga hari ke depannya.

Wakil Perdana Menteri Grant Robertson mengatakan bahwa dia tidak akan mengajukan namanya.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese memuji Ardern sebagai seorang pemimpin yang telah menunjukkan kepada dunia bagaimana memimpin dengan kecerdasan dan kekuatan.

Dia mengatakan kalau dia menunjukkan empati dan wawasan adalah kualitas kepemimpinan yang kuat.

Baca Juga: Selandia Baru Buat RUU untuk Perketat Peredaran Senjata Api

Partai Ardern telah berjuang melawan kepercayaan yang menurun pada pemerintah, situasi ekonomi yang memburuk, dan oposisi konservatif yang bangkit kembali.

Ardern menunjukkan kehilangan ketenangan yang jarang terjadi bulan lalu ketika dia tanpa sadar tertangkap di mikrofon menyebut politisi oposisi sebagai sikap "sombong".

65