Home Gaya Hidup Sejarah Setan!

Sejarah Setan!

Cardiff, Gatra.com- Seperti apa rupa iblis itu? Temukan asal-usul sejarah kemunculan setan yang menakutkan. Live Science, 03/11.

Dari malaikat yang jatuh hingga pria berjanggut berwarna merah dengan tanduk, Pangeran Kegelapan telah digambarkan dalam berbagai bentuk selama bertahun-tahun. Sosok setan seperti yang dipahami saat ini adalah hasil seni, sastra, dan teater selama berabad-abad.

Untuk mengetahui seperti apa sebenarnya iblis itu, majalah All About History berbicara dengan Marina Montesano, profesor Sejarah Abad Pertengahan di Universitas Messina di Italia, dan Jan Machielsen, dosen senior Sejarah Modern Awal di Universitas Cardiff di Inggris. Kedua ilmuwan ini ahli dalam sejarah setan dan ilmu gaib.

Berikut adalah delapan cara orang menggambarkan Setan sepanjang sejarah.

1. Ibrani Kuno: Ular

Dalam Kitab Kejadian Perjanjian Lama, ular yang menggoda Adam dan Hawa dengan buah terlarang di Eden, umumnya dikaitkan dengan Setan. Namun, dalam teks Ibrani asli, tidak ada nama seperti itu yang diberikan kepada makhluk yang meyakinkan mereka untuk memakan buah dari Pohon Pengetahuan Baik dan Jahat.

Menurut Marina Montesano, satu-satunya referensi untuk "Satàn" dalam Alkitab Ibrani berarti "musuh", "rintangan" atau "musuh" dan dapat merujuk pada antagonis manusia atau entitas supernatural. Baru belakangan, dalam Perjanjian Baru, Setan secara eksplisit disebut sebagai seekor ular. Meskipun demikian, ular tetap sering dikaitkan dengan iblis.

2. Awal Abad Pertengahan: Malaikat Jatuh

Dalam Alkitab, Kitab Yesaya 14:12 berbunyi: "Betapa jatuhnya engkau dari surga, hai Lusifer, putra fajar! Betapa engkau menebang ke tanah, yang melemahkan bangsa-bangsa." Ini adalah referensi langsung kepada Tuhan yang mengusir Setan dari surga.

"Lucifer, 'bintang pagi' adalah ungkapan yang digunakan Yesaya untuk mendefinisikan raja Babel di masa depan ," kata Montesano. "Ayah dari gereja awal abad pertengahan, bagaimanapun, menguraikan sosok Lucifer jauh melampaui teks alkitabiah, menjadikannya malaikat pemberontak dan mengubahnya menjadi paradigma kesombongan sebagai dosa besar."

Penggambaran Setan yang paling awal diketahui adalah dalam mosaik abad keenam, di Basilika Sant'Apollinare Nuovo, Ravenna, Italia. Gambar "menunjukkan iblis sebagai malaikat biru halus, [tapi ini] pada akhirnya ditumpahkan demi penampilan yang lebih jahat dengan sifat kebinatangan," kata Montesano.

Mosaik abad ke-6 ini menggambarkan perumpamaan Kerajaan Allah dan Penghakiman Terakhir. Mosaik ini dapat ditemukan di Basilika Sant'Apollinare Nuovo di Ravenna, Italia.

3. Abad Pertengahan Akhir: Setan sebagai Binatang

Penggambaran iblis selama periode Abad Pertengahan umumnya seperti naga, kata Montesano. Misalnya, seorang Paus awal yang dikenal sebagai Saint Sylvester dilaporkan membunuh seekor naga iblis , mengesankan sekelompok imam pagan dan membenarkan iman Kristen kaisar Romawi Konstantinus, seperti yang dijelaskan Hans A. Pohlsander, seorang profesor klasik dalam " Kaisar Konstantinus (Routledge, 2004).

Namun, sementara makhluk mitos sering dikaitkan dengan iblis selama periode abad pertengahan, begitu juga hewan asli. Menurut Perpustakaan Inggris(terbuka di tab baru), banyak penggambaran iblis abad pertengahan memiliki ciri kebinatangan, termasuk kuku, ekor, cakar, dan bahkan tangan berselaput yang ikonis.

Naskah bergambar ini, dibuat pada paruh pertama abad ke-14, dikenal sebagai "The Smithfield Decretals" atau The Decretals of Gregory IX. Halaman ini menunjukkan ilustrasi iblis dengan cakar, sayap dan ekor, diusir oleh malaikat.

Ilustrasi dari manuskrip Prancis abad ke-14 yang disebut Smithfield Decretals tunjukkan iblis dengan bagian tubuh hewan, dan gambarkan dia sebagai binatang raksasa. "Kami menemukan [penggambaran] rubah, beruang , singa , dan banyak lainnya memiliki konotasi yang dapat menandakan mereka yang dikaitkan dengan iblis," kata Montesano.

4. Neraka Dante: Iblis Bersayap

Seekor binatang bersayap tanpa bulu, seperti yang dijelaskan Dante Alighieri dalam "Komedi Ilahi" -nya. Penggambaran Setan seperti itu mungkin kembali ke mitos Babilonia.

Puisi abad ke-14 "Inferno," yang ditulis oleh Dante Alighieri sebagai bagian dari "Divine Comedy-nya", menceritakan perjalanan fiksi melalui tujuh lingkaran yang membentuk neraka sebelum protagonis berhadapan langsung dengan Setan. Dante menggambarkan Setan dengan "dua sayap yang kuat, seperti burung yang begitu besar; layar laut saya tidak pernah melihat begitu besar. Tidak ada bulunya, melainkan seperti kelelawar." ( Canto 34: 49-51).

Menurut Montesano, sayap setan mungkin berasal dari mitologi Babilonia, karena asosiasi setan dengan sosok Lilith. "Lilith berasal dari setan Lilitu Babilonia kuno: wanita bersayap yang terbang sepanjang malam, merayu pria dan menyerang wanita hamil dan bayi," katanya.

Dante juga memperkenalkan unsur-unsur dari mitologi Yunani-Romawi ke dalam pengetahuan tradisional Kristennya. Dia mengacu pada iblis sebagai "Dis" dan "Kota Dis", yang berasal dari Dis Pater, dewa Romawi dari dunia bawah menurut "The Dante Encyclopedia" (Routledge, 2000) oleh Richard Lansing, profesor studi Italia dan sastra komparatif di Universitas Brandeis. Dalam "Inferno" Dante menulis: "Oleh karena itu dalam lingkaran terkecil, di mana intinya adalah Alam Semesta, di mana Dis duduk, Whoe 'er mengkhianati untuk selama-lamanya dikonsumsi." ( Canto 11:64-65).

5. Setan Bertanduk

Potongan kayu tahun 1608 dari Compendium Maleficarum karya Francesco Maria Guazzo menunjukkan Setan sebagai kambing terbang, membawa penyihir ke hari Sabat.

Hubungan awal yang jelas antara Setan dan kambing ditemukan di mosaik Basilika Sant'Apollinare Nuovo, yang dibangun pada akhir abad ke-6 di Italia. Dalam mosaik, malaikat biru di sebelah kiri Yesus berdiri di belakang tiga ekor kambing, sedangkan malaikat di sebelah kanan Yesus bergabung dengan tiga ekor domba .

Karya seni tersebut mewakili sebuah perumpamaan dalam Matius 25:31-46: "Apabila Anak Manusia datang dalam kemuliaan-Nya, dan semua malaikat bersama-sama dengan Dia, Ia akan duduk di atas takhta-Nya yang mulia. Semua bangsa akan dikumpulkan di hadapan-Nya, dan Ia akan memisahkan orang seorang dari pada yang lain seperti gembala memisahkan domba dari kambing.” Dalam cerita, kambing dikaitkan dengan mereka yang tidak masuk surga. Beberapa sejarawan seni, seperti Alastair Sooke dari BBC, mengklaim bahwa di sinilah iblis dan antek-anteknya mendapatkan tanduk mereka.

Ahli lain tidak setuju. "Kambing, yang sampai Abad Pertengahan hampir tidak terkait dengan demonologi, mengambil peran baru [sekitar waktu ini]." kata Montesano. "Menurut beberapa sarjana, peran baru ini terutama berasal dari hubungannya dengan mitos Nordik. Yang lain mengatakan itu mungkin berasal dari dewa pagan Pan, sementara sejarawan Inggris Ronald Hutton berpikir itu lebih berkaitan dengan kebangkitan neo-pagan modern - bukan Abad Pertengahan. - waktu."

Dalam bukunya, "The Devil: Perceptions of Evil from Antiquity to Primitive Christianity" (Cornell University Press, 1987), Jeffrey Burton Russell mengklaim hubungan antara Setan dan kambing berasal dari asosiasi iblis dengan dewa kesuburan dunia bawah, yang ditolak orang Kristen sebagai setan. Bersama dengan dewa pagan lainnya, berhala bertanduk ini sangat ditakuti "karena hubungan mereka dengan hutan belantara dan dengan kegilaan seksual."

6. Paradise Lost: Iblis sebagai Adonis

Dalam ilustrasi tahun 1808 oleh William Blake, berjudul "Setan Membangkitkan Malaikat Pemberontak," Setan digambarkan dalam bentuk manusia, mirip dengan penggambaran klasik dewa-dewa Yunani.

Banyak penonton modern yang terbiasa melihat Setan sebagai pria tampan yang dipahat, seperti dalam serial Netflix 2016 "Lucifer". Inkarnasi iblis ini pertama kali muncul pada abad ke-17. Pada tahun 1667, John Milton menerbitkan puisi epiknya " Paradise Lost,” yang menceritakan kisah pengusiran setan dari surga dan pencobaannya terhadap Adam dan Hawa di Taman Eden.

Menurut buku Nancy Rosenfield “ The Human Satan in Seventeenth-Century Literature (Ashgate Publishing, Ltd., 2013), Milton menunjukkan Setan sebagai "pemimpin militer yang heroik," yang merupakan "karakter setan paling menarik dari sastra abad ke-17."

Pada abad ke-18 dan awal abad ke-19, ada kebangkitan minat pada "Paradise Lost." Artis William Blake menemukan karakter Setan Milton begitu menarik sehingga ia menghasilkan beberapa ilustrasi untuk mengiringi versi "Paradise Lost" di mana Setan telanjang ditampilkan sebagai sosok yang tampan, seperti dewa, dengan fitur yang sepenuhnya manusiawi.

7. Iblis Berpakaian Merah

Selama abad ke-19 dan awal abad ke-20, gambar iblis digunakan dalam iklan dan kartun satir. Dalam salah satu kartun tahun 1900, dia diusir oleh seorang juru kampanye hak pilih perempuan. Seiring dengan tanduknya, dia juga sepenuhnya merah, dengan janggut runcing, dan membawa garpu rumput.

Celana ketat merah setan sebenarnya berasal dari produksi teater. Pada tahun 1859, komposer Charles Gounod mengadopsi cerita rakyat "Faust," yang juga mengilhami drama Marlowe sebelumnya, "Dr. Faustus," menjadi sebuah opera, di mana karakter jahat Mephistopheles mengenakan kostum era Renaisans, termasuk celana ketat merah, juga dikenal sebagai selang.

Dalam bukunya "A History of Opera: Milestones and Metamorphoses" (Opera Journeys Publishing, 2003), Burton Fisher menulis: "Marcel Journet menyanyikan Mephistopheles Faust lebih dari seribu kali, memberikan citra stereotip karakter opera sebagai setan dalam celana ketat merah." Interpretasi yang berbeda dari pakaian teater ini telah bertahan dan tetap populer Halloween kostum hari ini.

8. Iblis Abad ke-20

Selama abad ke-20, iblis terus diciptakan kembali oleh penulis dan pembuat film, menempatkannya dalam kedok orang asing yang misterius, pengusaha cerdas dan bahkan anak-anak, seperti dalam film horor 1976 "The Omen".

Dalam novel Mikhail Bulgakov "The Master and Margarita" (pertama kali diterbitkan di majalah Moskva, 1966), iblis muncul sebagai orang asing yang cerdas tetapi tertutup, yang ditemani oleh seekor kucing yang berbicara. Demikian pula, dalam film 1987 "Angel Heart" Robert de Niro memerankan Louis Cyphre (Lucifer), seorang pengusaha berpakaian bagus tapi samar.

Pada tahun 1936, penulis Amerika Stephen Vincent Benet menulis "The Devil and Daniel Webster" di mana karakter Mr. Scratch (Setan) memperjuangkan haknya atas jiwa seorang pria di pengadilan. Dalam nada yang sama, film "Devil's Advocate" tahun 1997 melihat Al Pacino memerankan Lucifer sebagai kepala kota New York yang teduh. Firma hukum kota.

Tetapi bahkan penggambaran modern tentang Lucifer sebagai seorang pengacara ini berasal dari Abad Pertengahan. Dalam sebuah artikel dari jurnal la Revue de l'histoire des religion, Karl Shoemaker, seorang sejarawan di University of Wisconsin, Madison, menggambarkan sebuah drama pengadilan abad pertengahan di mana "iblis dan dewan nerakanya memilih setan yang terpelajar dalam hukum dan mengirimnya ke pengadilan surga untuk menuntut umat manusia."

1243