Home Nasional AMMI Soroti Penegasan Australia Menolak Separatisme di Papua

AMMI Soroti Penegasan Australia Menolak Separatisme di Papua

Jakarta, Gatra.com - Penegasan pemerintah Australia terhadap separatisme di Papua dan pengakuan terhadap kedaulatan Indonesia mendapat sorotan milenial.

Ketua Umum Aliansi Mahasiswa Milenial Indonesia (AMMI), Nurhasanah mengatakan bahwa penegasan pemerintah Australia terhadap kedaulatan Indonesia dan penolakan separatisme di Papua sangat penting.

"Ada dugaan bahwa pemerintah Australia ini sering dikaitkan-kaitkan dengan kelompok separatisme. Atau sederhananya, Australia menjadi backing di balik kelompok separatisme di Papua," katanya dalam keterangan yang diterima pada Senin (26/2).

"Namun kunjungan Wakil Perdana Menteri yang sekaligus menjabat sebagai Menteri Pertahanan Australia, Richard Marles menampik dugaan tersebut. Sekaligus menegaskan bahwa kelompok separatisme di Papua itu tidak ada kaitannya sama sekali dengan mereka," ujar Nurhasanah.

Ia menjelaskan bahwa kelompok separatisme di Papua tidak memiliki dukungan baik secara de jure maupun de facto dari negara-negara lain, termasuk pemerintah Australia untuk memisahkan diri dari wilayah NKRI.

"Australia ini menjadi negara terbesar di kawasan Pasifik yang telah menjalin kerjasama yang baik dengan Indonesia. Indonesia dan Australia telah bekerja sama di bidang kerja sama politik, perdagangan, investasi, dan pertahanan," jelas Nurhasanah.

Oleh sebab itu, menurut Nurhasanah kunjungan pemerintah Australia ke Kantor Kemenhan menandakan bahwa pemerintah Australia sangat keras menolak gerakan Papua merdeka. Posisi Australia jelas mengakui kedaulatan wilayah di Indonesia. Termasuk provinsi yang menjadi bagian dari Indonesia, tidak bisa diintervensi oleh negara asing.

"Saya kira penting bagi negara-negara tetangga lain mengikuti langkah Australia. Yang dengan lantang menolak kelompok separatisme dan mengakui kedaulatan NKRI," ujarnya.

Sebelumnya, Menteri Pertahanan (Menhan) RI, Prabowo Subianto menerima kunjungan Wakil Perdana Menteri yang sekaligus menjabat sebagai Menteri Pertahanan Australia, Richard Marles di kantor Kemhan RI, Jakarta, Jumat (23/2).

"Hari ini saya mendapat kehormatan menerima Wakil Perdana Menteri Australia, the honorable Richard Marles MP, beliau juga merangkap menteri pertahanan," kata Prabowo.

Pada kesempatan itu, Marles juga menekankan, posisi Australia sangat jelas mengakui kedaulatan wilayah Indonesia. Termasuk provinsi yang menjadi bagian dari Indonesia tidak bisa diintervensi asing.

"Kami, Australia, mengakui sepenuhnya kedaulatan Indonesia. Titik. Dan tidak ada dukungan untuk gerakan kemerdekaan apa pun," tegas Marles.

"Kami mendukung kedaulatan wilayah Indonesia termasuk provinsi-provinsi yang menjadi bagian dari Indonesia. Saya ingin memperjelas hal itu," ucap Richard.

124